Pemkab Banyuwangi Gandeng Kampus Tangani Pandemi COVID-19

Ardian Fanani - detikNews
Rabu, 04 Agu 2021 22:51 WIB
pemkab banyuwangi
Pemkab Banyuwangi gandeng kampus untuk penanganan pandemi (Foto: Ardian Fanani)
Banyuwangi -

Pemkab Banyuwangi terus melakukan konsolidasi dengan berbagai stakeholder dalam penanganan pandemi COVID-19. Salah satunya dengan menggandeng kampus-kampus di Banyuwangi.

"Situasi memang sedang memprihatinkan. Semua terdampak pandemi. Insyaallah dengan kebersamaan semua pihak, kita bisa menghadapi pandemi ini," ujar Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani dalam virtual meeting bersama pimpinan kampus di Banyuwangi, Rabu (4/8/2021).

Hadir di antaranya Rektor Universitas 17 Agustus 1945 Banyuwangi Dr. Andang Subariyanto, Rektor IAI Ibrahimy Genteng Dr. KH. Kholilurrahman, Rektor IAI Darussalam Dr. KH. Munib Syafaat, Rektor STIKES Banyuwangi Dr. Soekardjo, Koordinator Direktur PSDKAU Unair Banyuwangi Prof. Dr. H. Widi Hidayat, dan Wakil Direktur I Politeknik Negeri Banyuwangi Dedy Hidayat Kusuma, S.T., M.Sc.

Selain itu, juga terdapat pimpinan dari Universitas PGRI Banyuwangi, STIKOM PGRI Banyuwangi, Rektor Universitas Bakti Indonesia Banyuwangi, STAI Blambangan, Politeknik Mas Ami Internasional Banyuwangi, Akademi Kesehatan Rustida Glenmore, dan Institut Teknologi dan Bisnis Muhammadiyah Banyuwangi.

Dalam kesempatan tersebut, Ipuk meminta pihak kampus untuk turut mengambil peran penanganan COVID-19, termasuk pelaksanaan vaksinasi di Banyuwangi.

"Untuk mengatasi pandemi COVID-19 ini, harus ada keterlibatan semua pihak. Termasuk juga pihak kampus. Bagaimana bisa terlibat mengambil peran," ungkap Ipuk.

Keterlibatan tersebut, lanjut Ipuk, bisa dalam bidang-bidang medis maupun non-medis untuk membantu proses pelaksanaan vaksinasi.

"Misalnya mahasiswa STIKES semester akhir bisa membantu proses pengawasan pasien isoman maupun di tempat isolasi terpusat. Mereka juga bisa dilibatkan membantu pelaksanaan vaksinasi, misalnya terkait pendataannya. Tentu ini akan meringankan kerja tim medis," ujar Ipuk.

Penanganan non medis, Ipuk juga berharap kampus beserta mahasiswanya terlibat dalam masalah sosialisasi dan pengawasan protokol kesehatan di kalangan masyarakat. "Bisa saja edukasi pada warga tentang COVID-19 dan itu dimasukkan materi wajib selama KKN," ujar Ipuk.

Ipuk juga menjelaskan bahwa telah melibatkan mahasiswa penerima beasiswa Banyuwangi Cerdas dalam pelaksanaan vaksinasi di Banyuwangi. Mereka menjadi petugas entry data vaksinasi.

"Vaksinasi itu kan harus didata. Selama ini, semuanya dilakukan oleh tim medis. Dengan dilibatkan mahasiswa, ini sangat meringankan kerja tim medis. Sehingga tenaga medisnya bisa dikerahkan untuk menjadi tenaga vaksinasi semua. Jadi, lebih optimal," imbuh Ipuk.

Tawaran dari Bupati Ipuk tersebut langsung disambut antusias oleh para pimpinan perguruan tinggi tersebut. Salah satunya dari Rektor Untag Banyuwangi Andang Subariyanto.

"Kami mengapresiasi inisiatif dari ibu bupati. Kami dengan senang hati bisa bersinergi dengan Pemkab Banyuwangi untuk bersama-sama menanggulangi pandemi ini. Kami ajak mahasiswa kami untuk banyak terlibat," ujar Andang.

Hal yang sama juga disampaikan oleh Wakil Direktur I Politeknik Negeri Banyuwangi Dedy Hidayat Kusuma. "Kami siap untuk mengerahkan mahasiswa kami sebagai relawan jika memang dibutuhkan dalam program-program Pemkab Banyuwangi," tegasnya.

(iwd/iwd)