Ini Dugaan Munculnya Buaya di Sungai Bengawan Solo

Eko Sudjarwo - detikNews
Kamis, 24 Jun 2021 13:57 WIB
Ada penampakan buaya di Sungai Bengawan Solo, Lamongan. Buaya itu tampak di bantaran sungai di Desa Parengan, Kecamatan Maduran.
Penampakan buaya di Sungai Bengawan Solo/Foto: Tangkapan Layar
Lamongan -

Beberapa waktu lalu ada penampakan buaya di bantaran Sungai Bengawan Solo. Mengapa buaya muara itu menampakkan diri?

Lokasi penampakan buaya berada di Desa Parengan, Kecamatan Maduran. Kepala Resort Konservasi Wilayah (RKW) Gresik X BKSDA Jawa Timur Agus Ariyanto memperkirakan, buaya tersebut muncul karena kondisi air yang ada di muara Bengawan Solo terlalu asin.

"Sepertinya fenomena Mas, mungkin air muara terlalu asin, sehingga naik (ke hulu sungai) buayanya," kata Agus saat dikonfirmasi wartawan, Kamis (24/6/2021).

Baca juga: Soal Penampakan Buaya di Bengawan Solo, BKSDA Duga Tak Hanya 2 Ekor

Kemungkinan lain soal penampakan buaya itu, papar Agus, adalah adanya keberadaan mangsa. "Saya tanya warga di lokasi penampakan buaya itu memang banyak ikannya," imbuhnya.

Untuk mencegah terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, BKSDA Jatim mengimbau warga Desa Parengan untuk lebih berhati-hati, waspada serta mengurangi aktivitas di Bengawan Solo. Sebab, jarak bantaran sungai dengan permukiman warga cukup dekat.

Sebagai peringatan, lanjut Agus, pihaknya juga akan memasang papan informasi atau peringatan untuk menambah kehati-hatian masyarakat. Saat ini baru ada 1 papan peringatan yang dipasang oleh BPBD Lamongan.

Baca juga: Ada Penampakan Buaya di Bengawan Solo, Warga Lamongan Takut ke Sungai

"Minimal di setiap titik kemunculan buaya ada 1 papan peringatan," kata Agus.

"Kami mengharap warga agar bisa membatasi kegiatan di sepanjang bantaran atau pinggiran Bengawan Solo yang menjadi lokasi kemunculan buaya muara," imbaunya.

Seperti diberitakan sebelumnya, pada Rabu (9/6) ada penampakan buaya di bantaran Sungai Bengawan solo. Penampakan buaya yang sedang berjemur di bibir Bengawan Solo tersebut sempat diabadikan oleh salah satu warga dan diunggah ke media sosial.

(sun/bdh)