909 Warga Mojokerto Terjangkit Chikungunya pada Januari-April 2021

Enggran Eko Budianto - detikNews
Rabu, 21 Apr 2021 19:50 WIB
Selain COVID-19, penyakit chikungunya juga patut diwaspadai di Kabupaten Mojokerto. Betapa tidak, virus yang ditularkan nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus itu telah menginfeksi 909 warga Bumi Majapahit, pada empat bulan pertama 2021.
Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan Kabupaten Mojokerto dr Langit Kresna Janitra/Foto: Enggran Eko Budianto/detikcom
Mojokerto -

Selain COVID-19, penyakit chikungunya juga patut diwaspadai di Kabupaten Mojokerto. Betapa tidak, virus yang ditularkan nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus itu telah menginfeksi 909 warga Bumi Majapahit, pada empat bulan pertama 2021.

Dinas Kesehatan Kabupaten Mojokerto merilis, terdapat 909 orang menderita chikungunya sepanjang Januari-April 2021. Para penderita mengalami gejala demam, nyeri pada persendian, nyeri otot, kedinginan, sakit kepala, ruam merah di sekujur tubuh, kelelahan, serta mual dan muntah.

"Pada empat bulan pertama 2021 kami temukan 909 kasus chikungunya. Sebarannya di 20 desa di 7 kecamatan," kata Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan Kabupaten Mojokerto dr Langit Kresna Janitra saat dikonfirmasi detikcom, Rabu (21/4/2021).

Kasus chikungunya paling tinggi terjadi pada Januari yang mencapai 520 penderita. Saat itu, semua kasus hanya ditemukan di Kecamatan Mojoanyar. Yakni 40 orang di Desa Lengkong, 240 orang di Desa Gayaman dan 240 orang di Desa Tambakrejo.

Bulan berikutnya hanya ditemukan 23 kasus chikungunya di Desa Gedangan, Kecamatan Kutorejo. Chikungunya kembali melonjak pada Maret. Sebaran kasusnya juga kian meluas hingga ke 6 kecamatan.

Di Kecamatan Mojoanyar ditemukan 13 kasus di Desa Ngarjo. Di Kecamatan Puri terdapat 90 kasus di Desa Mlaten dan 35 kasus di Desa Ketemas Dungus. Di Desa Sumengko, Kecamatan Jatirejo terdapat 14 kasus.

Ada pula 21 kasus di Desa Bakalan dan 20 kasus di Desa Tawar, Kecamatan Gondang. Di Kecamatan Dlanggu ditemukan 33 kasus di Desa Sumbersono, 12 kasus di Desa Sumberkarang, 20 kasus di Desa Ngembeh, serta 10 kasus di Desa Mojokarang. Sedangkan di Desa Ngingasrembyong, Sooko hanya 8 kasus.

April ini, sudah 90 kasus chikungunya dideteksi di 3 kecamatan. Yaitu 34 penderita di Desa Tampungrejo, Kecamatan Puri, 12 penderita di Desa Kedunggede, Kecamatan Dlanggu, serta 19 penderita di Desa Kumitir dan 25 penderita di Desa Gebangsari, Kecamatan Jatirejo.

Selanjutnya
Halaman
1 2