Kena Black Campaign, Dokter Gigi Pendukung MA-Mujiaman Ngadu ke Polisi

Hilda Meilisa - detikNews
Senin, 26 Okt 2020 21:52 WIB
pengaduan pengusaha dan dokter gigi ke polda jatim
drg David (kanan) mengadu ke Polda Jatim/Foto: Hilda Meilisa Rinanda
Surabaya -

Pengusaha dan dokter gigi di Surabaya, drg David Andreasmito membuat pengaduan ke Polda Jatim. Pengaduan ini terkait dugaan kampanye hitam yang menyerang dirinya dan dikaitkan dengan calon Wali Kota Surabaya Machfud Arifin (MA).

David menceritakan dirinya dituding menjadi backing MA. David juga kerap disebut sebagai mafia alat kesehatan. Bahkan, dalam sejumlah foto yang beredar, tertulis jika MA berutang jasa ke David, dan menjanjikan proyek jika sudah terpilih nanti.

"Ini saya membuat laporan tentang akun-akun fake, tapi ini arahnya memecah belah warga Surabaya. Bagi saya ketika kita dijelekkan dan difitnah, anggap saja sebagai nasihat. Secara perorangan, saya sama sekali tidak terganggu dengan adanya sesuatu yang menjelekkan saya, yang fitnah saya," kata David usai membuat pengaduan di Polda Jatim Jalan Ahmad Yani Surabaya, Senin (26/10/2020).

"Saya tahu masyarakat Surabaya tidak mudah diadu domba, tapi ketika saya tahu dari teman-teman yang kirim ke saya kok arahnya mendiskreditkan satu calon Pak Machfud Arifin, difitnah ndak karu-karuan. Kalimatnya seperti dia dibacking mafia, saya diibaratkan mafia yang membacking Pak MA. Nanti seakan-akan janji ketika jadi wali kota, saya akan mendapatkan sesuatu. Dari mana narasi seperti ini, dari mana dia mendapatkan pikiran seperti ini," imbuhnya.

David menambahkan ada tiga akun yang dilaporkannya. Dia juga membawa berbagai alat bukti seperti foto-foto yang menyerang secara personal dirinya maupun MA di akun instagram di._.rante, hingga screenshot akun twitter @digeeembokFC. Juga akun facebook Rahmayanti Maya Dokter Mey, yang ikut menyebarkan foto-foto hoax

"Ada tiga akun. Harapan saya, saya tidak ingin mencelakakan orang. Saya ingin menyelamatkan agar tidak kacau, tidak jadi perpecahan. Saya bukan siapa-siapa di timses MA, saya sahabat pak MA, saya bukan timses. Karena dihubungkan, makanya saya melaporkan," tambahnya.

Tak hanya itu, David juga menduga hal ini sengaja dilakukan pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab untuk menyerang MA.

Selanjutnya
Halaman
1 2