Mengapa Iuran Pribumi dan Nonpribumi dalam Surat RW yang Viral Dibedakan?

Deny Prastyo Utomo - detikNews
Selasa, 21 Jan 2020 21:00 WIB
Surat edaran RW yang viral/Foto: Istimewa
Surabaya - Surat edaran RW 03 Kelurahan Bangkingan, Kecamatan Lakarsantri tengah viral. Camat Lakarsantri Harun Ismail mempertanyakan mengapa iuran untuk warga pribumi dan nonpribumi dibedakan.

Pihaknya kaget karena mengetahui peraturan itu setelah viral. Menurutnya, peraturan itu jelas diatur dalam Perda Nomor 4 Tahun 2017.

"Ya, kalau kita kan kembali ke aturan aja kan Mas. Jadi di dalam Perda kan jelas mengatur terkait dengan dana swadaya masyarakat. Jadi itu memang diawali mufakatnya warga kemudian diajukan ke lurah untuk dievaluasi. Tentu saja mempertimbangkan kondisi sosial ekonomi warga setempat kan. Itu belum ada tahap sampai ke situ (evaluasi lurah)," ujar Harun, Selasa (21/1/2020).


Sedangkan terkait penggunaan istilah pribumi dan nonpribumi, Harun menyesalkannya. Menurutnya itu karena ketidaktahuan warga. Tidak tahu kalau istilah tersebut sudah tak diperbolehkan.

"Kalau itu kemungkinan, kalau menurut saya cuma membedakan penduduk asli yang di situ dan pendatang. Cuman salah menggunakan istilah. Mereka enggak tahu kalau pribumi secara aturan kan sudah tidak diperbolehkan," jelas Harun.

Meski begitu ia menilai, nominal iuran untuk nonpribumi yang tercantum dalam surat edaran terbilang wajar. Terlebih di situ ada iuran untuk keamanan dan kebersihan.
Selanjutnya
Halaman
1 2