Polisi Malang Bongkar Kasus Prostitusi Anak di Bawah Umur

Muhammad Aminudin - detikNews
Kamis, 07 Nov 2019 10:15 WIB
Konferensi pers Polres Malang/Foto: Muhammad Aminudin

"Di tempat karaoke milik tersangka TR itu. Korban dipekerjakan untuk menemani tamu karaoke dan memberikan layanan seksual lelaki hidung belang dengan membayar Rp 200 sampai Rp 300 ribu. Dari tarif itu, TR mengambil untung sebesar Rp 25 ribu," sambung Ujung.

Ujung menambahkan, KTP palsu atas nama korban juga ditemukan dalam pemeriksaan. Padahal dalam penyelidikan, terungkap bahwa korban masih berusia 15 tahun atau di bawah umur.

"Kami juga temukan KTP palsu atas nama korban yang ternyata masih di bawah umur. KTP dipalsukan sebagai syarat agar korban bekerja di kafe tersebut," imbuh Ujung.


Selama membuka bisnis prostitusi berkedok rumah karaoke itu, TR dibantu oleh KA (25), wanita asal Turen, Kabupaten Malang. KA diduga sebagai perekrut gadis muda untuk bekerja di kafe milik tersangka.

Atas perbuatannya, TR dijerat Pasal 83 juncto Pasal 88 Undang-Undang Nomor 35 tahun 2014 tentang Perlindungan Anak dan Pasal 2 ayat 1 Undang-Undang Nomor 21 tahun 2007 tentang pemberatan tindak pidana penjualan orang dengan ancaman hukum di atas 15 tahun penjara.
(sun/bdh)