detikNews
2019/10/14 09:48:42 WIB

Tangani Kebakaran Gunung Arjuno, Khofifah Upayakan Water Bombing

Hilda Meilisa Rinanda - detikNews
Halaman 1 dari 2
Tangani Kebakaran Gunung Arjuno, Khofifah Upayakan Water Bombing Gubernur Khofifah/Foto: Istimewa
Surabaya - Kebakaran hutan dan lahan terjadi di Gunung Arjuno-Welirang. Gubernur Khofifah Indar Parawansa berkoordinasi dengan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) untuk meminta bantuan pemadaman melalui udara atau water bombing.

"Kami sudah mengirim surat dan koordinasi langsung dengan Kepala BNPB untuk meminta bantuan water bombing mengatasi karhutla di kawasan Gunung Arjuno-Welirang. Mengingat area terdampak karhutlanya cukup curam," kata Khofifah dalam siaran pers yang diterima detikcom di Surabaya, Senin (14/10/2019).

"Insya Allah hari Senin, helikopter untuk water bombing yang sedang digunakan di Jawa Barat untuk memadamkan karhutla di Gunung Malabar, akan dikirim ke Jawa Timur," imbuhnya.


Menurut Khofifah, penanganan karhutla melalui teknik water bombing sangat diperlukan. Selain medannya yang cukup berat, titik lokasi kebakaran juga hanya bisa ditempuh dengan berjalan kaki kurang lebih lima jam. Selain itu, cuacanya kurang mendukung di mana angin bertiup sangat kencang.

"Pemadaman dengan cara manual sebenarnya sudah kami lakukan. Namun dengan ketinggian dan medan tebing curam 60 derajat ditambah angin kencang, sudah empat hari ini tidak membuahkan hasil. Untuk efektivitas serta efisiensi dan mencegah karhutla semakin meluas, teknik water bombing ini sangat mendesak kita perlukan," paparnya.

Upaya pemadaman karhutla di Gunung Arjun-Welirang ini akan terus diupayakan. Mengingat, wilayah ini merupakan kawasan konservasi yang berfungsi melindungi sistem penyangga kehidupan, pengawetan dan tempat tinggal keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa.
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com