detikNews
2019/09/27 21:01:18 WIB

Perusahaan Investasi Bodong di Mojokerto Serang Balik Korban

Enggran Eko Budianto - detikNews
Halaman 2 dari 3
Perusahaan Investasi Bodong di Mojokerto Serang Balik Korban Saat pihak PT RHS Group mendatangi Mapolres Mojokerto Kota/Foto: Enggran Eko Budianto

"Dia (Syafiudin) sudah menerima bagi hasil 28 kali," ungkap Urip.

Sementara Vina, Ricky dan Romlah, lanjut Urip, dilaporkan atas dugaan ujaran kebencian melalui grup WhatsApp Bisham Mojokerto. Menurut dia, ketiga investor PT RHS Group itu dilaporkan oleh kliennya bernama Sumargi dan Isno yang juga duduk di Divisi Sosial PT RHS Cabang Mojokerto.

"Ujaran kebencian ada 200 bukti di grup WhatsApp Bisham Mojokerto," terangnya.


Kasat Reskrim Polres Mojokerto Kota AKP Julian Kamdo Waroka menuturkan, pihaknya tetap menerima laporan dari PT RHS Mojokerto. Pihaknya pun bakal menyelidiki dugaan fitnah dan ujaran kebencian yang dilaporkan.

"Penyelidikan tetap kami lakukan, jika nantinya tidak ada unsur pidana, kami hentikan," tegasnya.

Sebanyak 109 orang yang menanamkan modalnya di PT RHS Group melapor ke Polres Mojokerto Kota, Selasa (3/9). Mereka merasa tertipu karena bagi hasil 5 persen hanya jalan beberapa bulan. Selain itu, modal yang mereka tanamkan dengan nilai total Rp 7 miliar juga tak juga dikembalikan.
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com