detikNews
Selasa 17 September 2019, 10:08 WIB

Khofifah Sebut Pernikahan Dini Sebabkan Tingginya Stunting di Jatim

Titania Dewanti - detikNews
Khofifah Sebut Pernikahan Dini Sebabkan Tingginya Stunting di Jatim Gubernur Khofifah (Hilda Meilisa Rinanda/detikcom)
Surabaya - Gubernur Khofifah Indar Parawansa mengatakan maraknya pernikahan dini menyumbang tingginya angka stunting di Jawa Timur. Usia ayah dan ibu yang masih sangat muda membuat risiko bayi stunting menjadi ikut tinggi.

"Secara fisik, mental, dan ekonomi, mereka belum siap menjadi orang tua. Pengetahuan mereka mengenai asupan gizi bayi juga belum luas sehingga risiko stunting jauh lebih besar," kata Khofifah saat gelaran acara Konsolidasi Perencanaan dan Penganggaran II Program Kependudukan, Keluarga Berencana, dan Pembangunan Keluarga Tahun Anggaran 2020 di Hotel Grand Mercure, Surabaya, Senin (16/9).

Khofifah juga meminta seluruh bidan di Jawa Timur memantau ketat pertumbuhan bayi. Langkah tersebut dilakukan untuk mencegah stunting sedini mungkin.


Berdasarkan Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) pada 2018, prevalensi stunting balita umur 0-59 bulan di Jawa Timur mencapai 32,81 persen. Angka ini lebih tinggi dari prevalensi stunting nasional, yakni 30,8 persen.

Sementara itu, berdasarkan Elektronik Pencatatan dan Pelaporan Gizi Berbasis Masyarakat (EPPGBM), per 20 Juli 2019 prevalensi stunting balita di Jawa Timur sebesar 36,81 persen.

Adapun tiga daerah tertinggi prevalensinya adalah Kota Malang sebesar 51,7 persen, Kabupaten Probolinggo 50,2 persen, dan Kabupaten Pasuruan 47,6 persen.

"Bidan adalah ujung tombak kesehatan ibu dan anak. Bukan hanya soal kematian ibu dan bayi, namun juga terkait pencegahan stunting. Saya ingin kurva pertumbuhan bayi-bayi di Jawa Timur sempurna, baik itu perkembangan berat badan, tinggi badan, dan lingkar kepala bayi. Jika ada stunting, tolong diidentifikasi dan segera ditangani bersama-sama," ujarnya.


Khofifah mengatakan upaya pencegahan stunting sebaiknya dilakukan sejak bayi masih dalam kandungan. Bidan harus mendampingi sekaligus mengawal tumbuh kembang janin hingga lahir dan melalui 1.000 hari pertama kehidupan (HPK).

Menurut Khofifah, banyak ibu hamil dan yang memiliki bayi yang kurang paham, bahkan tidak tahu, pola pengasuhan yang benar seperti apa. Mereka tidak tahu bahaya stunting mengintai sejak bayi dalam kandungan karena saat hamil sang ibu kurang mengkonsumsi makanan bergizi. Tak mengherankan jika kasus stunting bukan hanya ditemukan pada masyarakat berpenghasilan rendah dan masuk kategori miskin, namun juga mereka yang berkecukupan.

"Sejak hamil kondisi si ibu hamil harus benar-benar diperhatikan oleh bidan, bagaimana nutrisinya, pemeriksaannya harus rutin. Kemudian pada saat lahir harus ASI eksklusif. Makanan bayinya setelah 6 bulan itu juga harus betul-betul dijaga," imbuhnya.

Terkait keberadaan Kampung KB, Khofifah berharap keberadaan kampung KB dapat berkontribusi maksimal dalam mengikis angka prevalensi stunting di Jawa Timur. Sebab, program ini dirancang untuk mengintegrasikan berbagai program Kependudukan, Keluarga Berencana, dan Pembangunan Keluarga dengan program-program pembangunan secara lintas sektor.


"Kampung KB juga diharapkan dapat memberi edukasi untuk menurunkan pernikahan dini usia. "Saya berharap jumlah Kampung KB di Jawa Timur semakin ditambah jumlahnya dan ditingkatkan kontribusinya, terutama di daerah-daerah pelosok dan terpencil," papar Khofifah.

"Dengan demikian, semakin banyak masyarakat Jatim yang tersosialisasikan informasi tentang pola hidup sehat, pencegahan stunting sejak dini, juga risiko pernikahan dini mengingat nikah dini usia di Jatim masih sangat tinggi. Pada saat yang sama diharapkan makin banyak yang mengakses program Tis Tas untuk SMA dan SMK, sehingga anak usia sekolah di didorong untuk melanjutkan sekolah," pungkasnya.
(sun/bdh)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com