Kapolri Sebut Jaringan JAD Masih Ada di Jatim

Kapolri Sebut Jaringan JAD Masih Ada di Jatim

Hilda Meilisa - detikNews
Senin, 19 Agu 2019 17:57 WIB
Kapolri Jenderal Tito Karnavian (Foto: Hilda Meilisa Rinanda)
Kapolri Jenderal Tito Karnavian (Foto: Hilda Meilisa Rinanda)
Surabaya - Kapolri Jenderal Tito Karnavian menyebut Jaringan Ansharut Daulah (JAD) masih ada di Jawa Timur. Namun, Tito enggan mengatakan seberapa urgent jaringan ini di Jatim.

"Ada tapi gak bisa kita sebutkan, nanti jaringan JAD-nya tahu. Yang jelas ada," kata Tito di RS Bhayangkara Polda Jatim Jalan Ahmad Yani Surabaya, Senin (19/8/2019).


Tito menyebut jaringan ini masih berkaitan dengan jaringan pengebom gereja di Surabaya pada 2018 lalu. Namun untuk masyarakat, Tito meminta agar tidak khawatir karena pihaknya akan melakukan penangkapan.

"Masih berkaitan dengan jaringan yang bom gereja. Kita banyak lakukan penangkapan dan penegakan hukum. Mungkin masih ada pendukungnya," imbuh Tito.


Sebelumnya, Tito menyebut pelaku penyerangan Polsek Wonokromo Surabaya adalah pendukung JAD. Namun, dia mengatakan pelaku juga tercampur dengan self radicalism atau radikalisme diri sendiri melalui media sosial.

"Ada campuran self radicalism, belajar dari online tetapi juga bergabung dengan jaringan orang per orang. Detailnya kita akan jelaskan setelah pengembangan," pungkasnya.


Simak Video "JAD Cuma Bisa Pasrah Dibekukan Pengadilan"

[Gambas:Video 20detik]



Simak Video "Densus 88 Tangkap Terduga Teroris di Bekasi"
[Gambas:Video 20detik]
(hil/iwd)