detikNews
Jumat 31 Mei 2019, 13:39 WIB

5 Usaha Penyelundupan Narkoba via Juanda Digagalkan, 4,5 Kg Sabu Disita

Suparno - detikNews
5 Usaha Penyelundupan Narkoba via Juanda Digagalkan, 4,5 Kg Sabu Disita Para penyelundup sabu via Juanda (Foto: Suparno)
sidoarjo - Bea Cukai Juanda melakukan lima penindakan kasus penyelundupan sabu melalui Bandara Juanda. Dari lima penindakan tersebut jumlah total sabu yang disita sebanyak 4,5 kg.

Penindakan pertama pada Jumat (28/4) sekitar pukul 11.30 WIB, di Kantor Pos MPC Surabaya. pelaku adalah Ilmih Fauzi (28) warga Klampis Bangkalan, yang menyelundupkan paket sabu seberat 2 kg.

Kepada bea cukai, Ilmih mengatakan akan ada dua pengiriman berikutnya dengan pemesan paket Ainul Yaqin. Penindakan yang kedua pada Selasa (30/4) sekitar pukul 14.00 WIB di Kantor Pos MPC Surabaya. Dengan penerima paket Mariana istri Ainul Yaqin, yag telah menerima empat bungkus sabu seberat 540 gram dan satu bungkus ekstasi sebanyak 50 butir yang disembunyikan di dalam televisi.

Penindakan ke tiga pada Rabu (8/5) sekitar pukul 15.00 WIB di tempat yang sama kantor pos MPC Surabaya. Penerima paket Ainul Yaqin (32) warga Bangkalan Madura, dia menerima paket sabu seberat 520 gram yang disembunyikan di dalam X-box game.

Penindakan keempat pada Rabu (15/5) sekitar pukul 15.00 WIB, di Terminal kedatangan Internasional Bandara Juanda. Diamankan sabu seberat 770 gram sabu yang disembunyikan di dalam speaker. Barang haram tersebut milik Hasan. Namun barang tersebut di tinggal oleh pemilik di konveyor.


Penindakan kelima pada Selasa (27/5) sekitar pukul 14.00 WIB, di Terminal kedatangan Internasional Bandara Juanda. Penumpang pesawat Air Asia QZ 321 rute Malaysia ke Surabaya ini bernama Suprapto (38) warga Batu Mamar Pamekasan Madura. Membawa sabu seberat 670 gram yang disembunyikan di kemasan minuman bubuk Milo.

"Dari lima penindakan ini, tiga diantaranya dengan cara pengiriman paket melalui kantor Pos. Yang dua penindakan dibawa oleh penumpang pesawat," kata Kepala Bea Cukai Juanda Budi Harjanto kepada wartawan, Jumat (3175/2019).

Budi menambahkan mereka berupaya menyelundupkan sabu dengan modus lama yang sering dilakukan oleh tersangka lain, namun upaya mereka selalu gagal. Karena petugas gabungan Bea Cukai Bandara Juanda selalu sigap.

"Selanjutnya Bea Cukai Juanda bekerja sama dengan Ditresnarkoba Polda Jatim untuk pengembangan lebih lanjut," tambah Budi.


Budi menambahkan penggagalan barang haram dengan berat total 5,5 kg itu telah menyelamatkan 9.140 jiwa generasi muda, dengan perhitungan 1 gram sabu di komsumsi dua orang.

"Mereka akan di jerat dengan pasal 113 ayat (2), UU No 35 tentang narkotika. Dan pasal 102 huruf e UU No 10 tahun 1995 tentang kepabeanan. Dengan ancaman pidana mati atai seumur hidup, atau pidana penjara maksimal 20 tahun," tandas Budi.



Simak Juga 'Menkes Cek Narkoba ke Pilot Jelang Mudik, Hasilnya?':

[Gambas:Video 20detik]


(iwd/iwd)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com