DetikNews
Rabu 01 Maret 2017, 11:36 WIB

10 Titik Longsor di Lereng Penanggungan Tutup Jalur Antar Kecamatan

Enggran Eko Budianto - detikNews
10 Titik Longsor di Lereng Penanggungan Tutup Jalur Antar Kecamatan Longsor di lereng Penanggungan/Foto: Enggran Eko Budianto
Mojokerto - Kondisi lahan kritis akibat minimnya vegetasi di lereng Gunung Penanggungan, membuat tebing di sepanjang jalur Ngoro-Trawas, Kabupaten Mojokerto, longsor di 6 titik. Kondisi serupa juga terjadi di jalur Pacet-Cangar, tanah longsor terjadi di 4 titik. Akibatnya, jalan antar kecamatan itu terputus.

Camat Trawas, Iwan Abdillah mengatakan, sebelum tanah longsor terjadi, wilayah Trawas di lereng Gunung Penanggungan diguyur hujan deras sejak Selasa (28/2) sore hingga malam. Akibat guyuran hujan tersebut, tebing di sepanjang jalur Ngoro-Trawas longsor di 6 titik. Tebing tersebut ambrol tergerus air hujan yang diperparah minimnya pepohonan pengikat tanah.

"Tanah longsor 6 titik itu 2 diantaranya di Desa Jolotundo, 4 titik di Desa Kedungudi. Material longsor berupa tanah dan bebatuan sehingga sulit untuk dibersihkan secara manual," kata Iwan kepada wartawan, Rabu (1/3/2017).

Sementara Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Mojokerto, Muhammad Zaini mengatakan, longsor paling parah terjadi di jalan Ngoro-Trawas, tepatnya di Desa Kedungudi. Di lokasi ini, material longsor berupa tanah dan bebatuan menutup totoal jalan antar kecamatan itu sepanjang 15 meter dengan ketebalan mencapai 1 meter.

"Tidak ada korban jiwa, Jalur Ngoro-Trawas tertutup total. Namun, warga masih bisa memutar lewat Desa Sugeng (Kecamatan Trawas), kami kasih pengumuman di simpang-simpang jalan agar masyarakat menghindari jalan ini. Otomatis harus memutar lebih jauh, sekitar 10 Km," terangnya.

Untuk memulihkan jalan antar kecamatan itu, lanjut Zaini, sejak pukul 10.00 Wib, sebuah alat berat didatangkan di lokasi longsor. Sementara satu alat berat lainnya saat ini dalam perjalanan ke lokasi untuk mempercepat pembersihan jalan.

"Semoga upaya pembersihan material longsor tak merusak badan jalan," ujarnya.

Selain itu, longsor juga terjadi di jalan Pacet-Cangar (Batu) di lereng Gunung Welirang. Menurut Zaini, longsor di jalur ini terjadi di 4 titik. Namun, upaya pembersihan sudah dilakukan bersama warga dan para relawan sehingga jalan alternatif Mojokerto-Malang itu kembali normal.

"Hujan intensitas cukup tinggi mengakibatkan tanah gembur di atas longsor beserta bebatuan. Kondisi hutan vegetasinya kurang, per hektare minimal 400 batang pohon, ini tak sampai 400," terangnya.

Atas insiden ini, Zaini mengimbau kepada masyarakat agar ekstra waspada, baik yang melintas di jalur rawan longsor maupun penduduk sekitarnya. Menurut dia, tanah longsor menghantui jalur Pacet-Claket-Trawas, pemukiman Sendi (Pacet), jalur Pacet-Cangar, serta jalur Trawas-Ngoro.

"Agar masyarakat tetap waspada, laporan BMKG sampai Maret kita masih diliputi cuaca yang tak bersahabat, potensi banjir dan longsor masih sangat tinggi," tandasnya.
(fat/fat)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed