Kuasa Hukum Ungkap Peristiwa Penyebab Konflik Walkot Vs Wawali Tegal

Imam Suripto - detikNews
Rabu, 24 Feb 2021 21:28 WIB
Dedy Yon Supriyono-M Jumadi saat mendaftar sebagai calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Tegal di Pilkada 2018.
Dedy Yon Supriyono-M Jumadi (keduanya berjas) saat mendaftar sebagai calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Tegal di Pilkada 2018. Foto: Imam Suripto/detikcom
Kota Tegal -

Fakta baru muncul di balik kabar konflik antara Wali Kota (Walkot) Tegal Dedy Yon Supriyono dengan Wakil Wali Kota (Wawali) M Jumadi, yang berujung penarikan fasilitas dinas wawali oleh Pemkot Tegal. Gerakan Nasional Pemberantasan Korupsi RI (GNPK-RI) yang mengaku diberi kuasa oleh Dedy menyebut ada rekayasa kasus narkoba yang dilakukan oleh Jumadi.

"Kami dapat kuasa dari wali kota dan suratnya ditandatangani tadi, tanggal 24 Februari. Selanjutnya kami akan bentuk tim advokasi. Tadi siang sudah melaporkan Wakil Wali Kota Tegal atas tindakan pencemaran nama baik dan rekayasa kasus yang terjadi di Jakarta pada 9 Februari lalu," Ketua GNPK-RI M Basri Budi Utomo saat dihubungi via telepon, Rabu (24/2/2021).

Basri menjelaskan, wakil wali kota Tegal Jumadi diadukan ke Polda Jateng atas dugaan pencemaran nama baik, pemberian keterangan palsu dan perbuatan tidak menyenangkan. Akibat perbuatan Jumadi, lanjutnya, menimbulkan dampak buruk bagi nama baik wali kota Tegal.

Basri memaparkan, rekayasa kasus ini terjadi di Hotel Century Park Jakarta tanggal 9 Februari pukul 02.00 WIB. Saat itu, Walkot Tegal Dedy berada dalam kamar sendirian dan tiba-tiba didatangi oleh polisi.

"Klien kami saat itu di kamar sendirian dan didatangi petugas dari Ditresnarkoba Polda Metro. Petugas mengatakan kedatangannya untuk melakukan pemeriksaan badan dan penggeledahan," bebernya.

Setelah dilakukan pemeriksaan, polisi tidak menemukan barang bukti narkoba. Hasil tes urine juga menunjukkan hasil negatif. Dari pengakuan petugas yang menggeledah, kata Basri, ternyata bersumber dari laporan Wawali Tegal Jumadi.

"Setelah diperiksa, ternyata hasilnya nihil. Tidak ditemukan barang bukti narkoba dan hasil tes urine juga negatif. Menurut pengakuan dari anggota Polda Metro Jaya itu, ternyata bersumber dari keterangan Wakil Wali Kota Tegal, Jumadi, yang dalam hal ini sebagai teradu," ungkap Basri.

Pengaduan pihaknya terhadap kasus ini siang tadi, imbuh Basri, diterima oleh Wadireskrimum Polda Jateng.

"Tadi diterima oleh wadirnya, karena kebetulan direkturnya sedang pergi," jelasnya.

Dihubungi terpisah, Direktur Reserse Kriminal Umum (Direskrimum) Polda Jawa Tengah, Kombes Wihastono, membenarkan pihaknya telah menerima pengaduan tersebut.

"Ya, benar. Yang bersangkutan baru bikin pengaduan," ujar Wihastono melalui pesan singkat.

Saksikan juga 'Kronologi Perseteruan John Kei vs Nus Kei yang Menelan Korban':

[Gambas:Video 20detik]



(rih/mbr)