Pandemi Corona

Keraton Yogya Tiadakan Tradisi Garebeg Sawal dan Numplak Wajik Tahun Ini

Pradito Rida Pertana - detikNews
Selasa, 19 Mei 2020 12:54 WIB
Rayahan gunungan Gerebeg Maulud Keraton Yogyakarta, (10/11/2019).
Ilustrasi Gunungan Gerebeg Maulud Keraton Yogyakarta (Foto: Misericordias Domini/detikcom)
Yogyakarta -

Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menetapkan status tanggap darurat virus Corona atau COVID-19. Terkait hal ini kegiatan Hajat Dalem Garebeg Sawal yang sedianya digelar pada Minggu (24/5) atau 1 Sawal Wawu 1953/1441H ditiadakan.

Tak hanya itu prosesi Numplak Wajik yang biasa digelar tiga hari sebelum acara Garebeg Sawal juga ditiadakan. Dua acara ini tidak diselenggarakan untuk mencegah kerumunan massa.

"Keputusan tersebut dilakukan sebagai salah satu upaya pencegahan terhadap risiko penyebaran COVID-19 yang dapat terjadi dalam kerumunan massa," kata Penghageng Kawedanan Hageng Panitrapura Keraton Yogyakarta, GKR Condrokirono dalam keterangan tertulisnya, Selasa (19/5/2020).

Condrokirono menyebut hal itu merupakan langkah Keraton Yogyakarta untuk mentaati imbauan pemerintah pusat. Selain itu, protokol kesehatan seperti penyemprotan disinfektan juga dilakukan di lingkungan keraton, kemudian alat pelindung diri (APD) maupun masker dan hand sanitizer juga diberikan ke para abdi dalem.

"Di samping itu, meliburkan kegiatan seni pertunjukan seperti halnya pementasan regular di Bangsal Srimanganti," ucapnya.

Tonton juga video Geliat Wisata di Yogya Terhenti, Hampir 90% UMKM Kena Imbasnya:

Selanjutnya
Halaman
1 2