Kondisi Terkini Kompol Aditia 5 Bulan Pasca Dikeroyok di Wonogiri

Kondisi Terkini Kompol Aditia 5 Bulan Pasca Dikeroyok di Wonogiri

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Jumat, 18 Okt 2019 17:32 WIB
Kondisi terkini Kompol Aditia pasca dikeroyok di Wonogiri lima bulan silam. Foto: Angling Adhitya Purbaya/detikcom
Kondisi terkini Kompol Aditia pasca dikeroyok di Wonogiri lima bulan silam. Foto: Angling Adhitya Purbaya/detikcom
Semarang - Kompol Aditia Mulya Ramdhani (35), eks Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Wonogiri yang menjadi korban kekerasan bulan Mei 2019 lalu hingga kini masih belum pulih. Bahkan alat bantu masih harus terpasang.

Meski tak lagi dirawat di Singapura, Kompol Aditia tetap menjalani perawatan intensif di rumahnya, Perumahan Taman Sari Hills, Mangunharjo, Kecamatan Tembalang, Kota Semarang, di Blok D05/11.

Di salah satu kamar, ia terbaring dan dipasangi alat bantu nafas dan alat untuk memasukkan nutrisi makanan. Menurut keluarga, Aditia sudah mulai bisa memberikan respons saat diajak berkomunikasi.

"Alhamdulillah sekarang terus bagus perkembangannya. Bisa merespons, kalau ada teman-temannya yang datang yang dia kenal, dia merespons walaupun hanya gerakan tangan," kata Dewi Setyawati, istri Aditia di rumahnya, Jumat (18/10/2019).


Dewi menceritakan, ketiga anaknya juga mulai menerima kondisi ayahnya dan selalu memberikan semangat.

"Biasanya kalau mereka selesai belajar, pada tiduran di samping Papinya. Kalau mau berangkat sekolah juga pamitan 'Pi, berangkat sekolah dulu', pulang sekolah juga," ujarnya.

Perhatian juga diberikan dari kepolisian seperti sejumlah perwira yang menengok dan juga datangnya dokter umum maupun spesialis dari RS Bhayangkara untuk melihat perkembangan Aditia.

Dokter Spesialis Penyakit Dalam di RS Bhayangkara Semarang, dr Niken Diah mengatakan perawatan di rumah dilakukan karena sudah stabil dan untuk memulihkan kondisi psikologi Aditia.

"Dekat dengan keluarga, harapannya agar cepat memulihkan kondisi psikologinya," kata Niken.

Perkembangan berupa respons ditunjukkan Aditia dengan menggerakkan tangannya. Aditia juga merespons jika ada yang datang menjenguknya. Hal itu merupakan perkembangan positif.


"Memang perkembangannya sudah bagus, sudah bisa merespons. Misal kalau tidak nyaman dipegang di bagian mananya, tangannya menarik atau bergeser, itu merespons," jelasnya.

Sementara itu Dokter Spesialis Bedah RS Bhayangkara Semarang, dr Adi Purnomo, menjelaskan alat bantu napas itu diganti tiap tiga bulan, sementara alat bantu untuk memasukkan nutrisi makanan diganti tiap enam bulan.

"Saat ini dua alat ini vital untuk kelangsungan hidup Kompol Aditia. Masih perlu dipasang karena kondisi kesadarannya yang belum memungkinkan melakukan sendiri," kata dr Adi.

Untuk diketahui, Aditia menjadi korban pengeroyokan saat melerai tawuran dua kelompok silat di Wonogiri, Jawa Tengah pada 8 Mei 2019. Akibat peristiwa itu, Aditia menderita cedera di bagian tengkorak kepalanya karena dipukuli dengan batu conblock. (alg/sip)