detikNews
Jumat 20 September 2019, 17:22 WIB

Ini Cara Mbah Pani Berkomunikasi Saat Jalani Tapa Pendhem

Arif Syaefudin - detikNews
Ini Cara Mbah Pani Berkomunikasi Saat Jalani Tapa Pendhem Foto: Arif Syaefudin/detikcom
Pati - Supani (63) warga Desa Bendar RT 3/RW 1 Kecamatan Juwana, Pati, Jawa Tengah menjalani ritual tapa pendhem atau bertapa dalam kondisi dikubur hidup-hidup. Selama menjalani ritual itu, Mbah Pani sapaan akrabnya, masih bisa berkomunikasi dengan orang di luar kuburnya.

Pada pusara kubur tempat Mbah Pani bertapa, terdapat sebanyak 2 lubang yang terbuat dari pipa paralon. Dari lubang berdiameter sekitar 5 sentimeter itulah Mbah Pani dapat bernafas sekaligus berkomunikasi.

Salah satu lubang diberi tali tampar. Tali tersebut yang ditalikan di tangan Mbah Pani, sisi lain dari tali tersebut sengaja dikeluarkan dari liang kubur. Fungsinya ketika Mbah Pani hendak berkomunikasi, tali itulah yang menjadi tanda agar keluarga mendekat pada lubang tersebut.
Ini Cara Mbah Pani Berkomunikasi Saat Jalani Tapa PendhemFoto: Arif Syaefudin/detikcom

"Ini talinya langsung kebawah, langsung tertali di tangan Mbah Pani. Kita gak berani narik tali ini, tapi Mbah Pani yang narik dari bawah buat kode kalau mau berkomunikasi," kata Sri, istri Mbah Pani.

Keluarga secara bergantian menunggui Mbah Pani, mulai dari sang istri, anak, menantu sampai para keponakan Mbah Pani. Selama 24 jam mereka secara bergantian menunggui Mbah Pani.

"Agar sewaktu-waktu ketika Mbah Pani hendak berkomunikasi bisa kita menanggapi. Ini kita gak berani narik talinya, khawatirnya mengganggu tapi ketika tali ini ditarik dari dalam kita juga harus langsung mendekatkan kuping ke lubang buat mendengarkan, bicaranya juga dari lubang," terangnya.


Ini Cara Mbah Pani Berkomunikasi Saat Jalani Tapa Pendhem


Simak juga video "Pantai Serit di Blitar Tempat Bertapa Prabu Hayam Wuruk":

[Gambas:Video 20detik]


(bgk/bgs)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com