Semburan Air di Gunungkidul, Badan Geologi: Flowing Air Tanah

Semburan Air di Gunungkidul, Badan Geologi: Flowing Air Tanah

Pradito Rida Pertana - detikNews
Kamis, 22 Agu 2019 20:50 WIB
Kepala Sub Bidang Inventarisasi dan Konservasi Air Tanah, Pusat Air Tanah dan Geologi Tata Lingkungan, Badan Geologi, Kementerian ESDM, Idham Effendi. -- Foto: Pradito Rida Pertana/detikcom
Kepala Sub Bidang Inventarisasi dan Konservasi Air Tanah, Pusat Air Tanah dan Geologi Tata Lingkungan, Badan Geologi, Kementerian ESDM, Idham Effendi. -- Foto: Pradito Rida Pertana/detikcom
Gunungkidul - Fenomena semburan air masih berlangsung di tengah persawahan Dusun Widoro Lor, Desa Bendung, Kecamatan Semin, Kabupaten Gunungkidul. Menurut Badan Geologi Kementerian ESDM, fenomena itu merupakan flowing air tanah.

Pantauan detikcom, lokasi semburan air telah berubah menjadi tempat wisata dadakan, hal itu karena banyak pedagang yang menggelar lapak di sekitaran lokasi. Tak hanya itu, saat ini telah tersedia kantong parkir di lokasi tersebut.

Melihat lebih dekat, ternyata banyak warga yang berdatangan ke lokasi semburan air. Bahkan, banyak dari mereka yang membawa botol air mineral untuk diisi air yang berasal dari semburan tersebut.
Kepala Sub Bidang Inventarisasi dan Konservasi Air Tanah, Pusat Air Tanah dan Geologi Tata Lingkungan, Badan Geologi, Kementerian ESDM, Idham Effendi menjelaskan bahwa fenomena tersebut sudah biasa terjadi dan air yang menyembur kemungkinan adalah air tanah. Idham menyebut fenomena itu dengan flowing air tanah.

"Sebenarnya ini (semburan air dari lubang yang ada di persawahan Dusun Widoro Lor) fenomena biasa, dan biasa terjadi di daerah-daerah lepasan," katanya saat ditemui di lokasi semburan air, Kamis (22/8/2019).

"Dan kemungkinan ini air tanah, artinya air tanah... kalau kita bilang (secara geologi) air tanah yang tertekan di bawah ketika ada proses pengeboran sehingga terjadi flowing (penyemburan). Secara teori, flowing ini karena tekanan yang sebelumnya tertutup lapisan, nah ketika dibor kan menimbulkan tekanan air yang muncul ke atas," imbuh Idham.

Semburan Air di Gunungkidul, Badan Geologi: Itu Fenomena BiasaFoto: Pradito Rida Pertana/detikcom

Lanjut Idham, dari pengamatan awal yang ia lakukan ternyata air yang menyembur sangat jernih, selain itu, debit air yang keluar terbilang stabil. Karena itu ia menilai bahwa air ini dapat dimanfaatkan warga setempat dalam kurun waktu yang tidak sebentar.

"Tapi kalau dilakukan pengambilan (pengeboran) terus-terusan dan di posisi sama akan menurun debitnya. Nah, kalau tidak diambil dengan debit banyak dan dibiarkan seperti ini kemungkinan debit air akan stabil dalam waktu lama," ucapnya.
Karena itu, Idham menyarankan kepada Pemda DIY dan Pemkab Gunungkidul agar menindaklanjuti temuan tersebut. Mengingat ke depannya dapat dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan air bersih warga.

"Ini (semburan air) sebenarnya harus segera ada upaya dari provinsi atau kabupaten, sehingga air bisa dimanfaatkan lebih baik dan tidak liar seperti ini. Nanti kita bisa bantu dengan provinsi dan kabupaten untuk kajian lebih lanjutnya," ucapnya. (skm/skm)