detikNews
Selasa 25 Juni 2019, 11:50 WIB

Aturan Wajib Berbaju Muslim di SD Negeri yang Viral Akhirnya Direvisi

Pradito Rida Pertana - detikNews
Aturan Wajib Berbaju Muslim di SD Negeri yang Viral Akhirnya Direvisi Ralat surat edaran di SDN Karangtengah III, Gunungkidul. Foto: Istimewa
Gunungkidul - Aturan wajib berbaju muslim bagi siswa baru di SDN Karangtengah III Gunungkidul viral di media sosial. Kini aturan tersebut telah direvisi.

"Saya baru sadar surat saya itu ada yang salah," ujar Kepala SDN Karangtengah III, Pujihastuti, kepada wartawan di sekolah tersebut, Selasa (25/6/2019).

Dia juga telah dipanggil Dinas Pendidikan Pemudan dan Olahraga Gunungkidul terkait surat edaran tersebut semalam.


"Saya (memberi) konfirmasi. Kemudian cari solusi surat edaran yang ada terus kami buat ralat," jelasnya.

Berikut isi ralat surat edaran tersebut:

Kepada Yth Bp/Ibu Orang Tua Peserta Didik,
Memperhatikan saran masukan dari berbagai pihak, dan untuk menjamin pemberian hak kepada semua peserta didik, maka bersama ini kami mencabut surat edaran tertanggal 18 Juni 2019 yang mengatur tentang pemakaian seragam bagi peserta didik di SDN Karangtengah III, selanjutnya pemakaian seragam kami atur sebagai berikut:

1. Tahun Pelajaran 2019/2020 peserta didik baru kelas I yang beragama Islam dianjurkan mengenakan seragam dengan pakaian muslim.
2. Sedangkan bagi siswa kelas II-VI yang beragama Islam belum dianjurkan, dan bagi yang akan menggantikan seragamnya, dianjurkan mengenakan seragam dengan pakaian muslim.
3. Jika akan mengenakan seragam pakaian muslim sebagaimana dimaksud nomor 1 dan 2, berikut ini kami sertakan contoh gambarnya.

Demikian atas perhatiannya kami ucapkan terima kasih.

Surat tersebut tertangga 24 Juni 201 dan diteken oleh Kepala SDN Karangtengah III Puji Astuti.

Dia juga menegaskan pihak sekolah bukan mewajibkan melainkan memberi anjuran terkait pakaian muslim. Puji juga menyatakan bahwa dirinya tak bermaksud membuat aturan yang mendiskriminasi.


"Karena yang mendaftar di sekolah kami semua muslim, jadi kami gak berpikir ke depannya kalau ada non muslim. Selama ini murid kami muslim," jelasnya.

"Maksud kami nggak ada diskriminasi, kalau saat ini ada (siswa baru) non muslim kami terima dan tidak kami paksa Pak, betul," kata Puji.



Tonton video Ortu & Calon Siswa Serbu Sekolah Gegara Isu 'Siapa Cepat Dia Dapat':

[Gambas:Video 20detik]


(sip/sip)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed