DetikNews
Jumat 26 April 2019, 19:50 WIB

Komisioner KPU: Pemilu 2019 Melebihi Batas Kemampuan Fisik Manusia

Usman Hadi - detikNews
Komisioner KPU: Pemilu 2019 Melebihi Batas Kemampuan Fisik Manusia Pramono Ubaid di UGM (Foto: Usman Hadi/detikcom)
FOKUS BERITA: Mantap Memilih!
Sleman - Komisioner KPU RI, Pramono Ubaid Tanthowi, berharap Pemilu serentak seperti Pemilu 2019 menjadi yang pertama dan terakhir. Apalagi banyak petugas KPPS dan aparat keamanan sampai ada yang meninggal dan sakit karena kelelahan.

"Bahwa pemilu serentak yang kita laksanakan dengan model seperti ini, itu bagi saya cukup yang pertama dan terakhir," kata Pramono dalam serasehan Refleksi Pemilu di Digilib Cafe Fisipol UGM Yogyakarta, Jumat (26/4/2019).

"Jadi Pemilu serentak yang kita laksanakan kemarin itu cukup menjadi yang pertama dan terakhir. Karena bagi saya ternyata secara fisik itu telah melampaui batas kemampuan rata-rata manusia Indonesia pada umumnya," sambungnya.



Pramono mengatakan, banyak petugas KPPS tidak memiliki waktu yang cukup untuk beristirahat. Di lain sisi tanggung jawab yang diemban sangat besar dan kinerjanya selalu diawasi Panwaslu dan para saksi dari masing-masing calon.

"(Petugas KPPS) mengerjakan (berkaitan dengan) politik yang tensinya tinggi itu jauh berbeda suasananya, begitu. Kedua secara teknis ternyata telah melampaui kapasitas KPU dalam mempersiapkan logistik dan melayani pemilih," jelasnya.


Berdasarkan catatan KPU RI, hingga kini sudah ada 225 korban meninggal yang diduga karena kelelahan. Tak hanya itu, 1.470 orang juga harus mendapatkan perawatan medis. Pramono memprediksi jumlah korban masih akan bertambah.

"Karena kemarin saya seharian ke beberapa kabupaten di Pantura, Pemalang, Pekalongan, Batang, sampai ke arah Semarang itu saya masih menerima laporan bahwa beberapa petugas kami masih sakit" ungkapnya.

KPU RI, kata Pramono, tengah mengupayakan pemberian santunan kepada petugas KPPS yang meninggal dunia.

"Ya kami mengupayakan sekarang ini untuk mengadakan santunan," pungkas dia.



Saksikan juga video 'Indonesia Belum Siap Pemilu Gunakan e-Voting':

[Gambas:Video 20detik]


(ush/bgs)
FOKUS BERITA: Mantap Memilih!
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed