DetikNews
Kamis 08 November 2018, 17:11 WIB

Dinsos Kudus Bantah Ada Remaja Kecanduan Air Rebusan Pembalut

Akrom Hazami - detikNews
Dinsos Kudus Bantah Ada Remaja Kecanduan Air Rebusan Pembalut Foto: Akrom Hazami/detikcom
Kudus - Bidang Pemberantasan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Jawa Tengah, menyebut remaja seperti anak ja kecanduan air rebusan pembalut mendiami beberapa kota, satu di antaranya di Kabupaten Kudus.

Menanggapi hal ini, Kepala Dinas Sosial Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (Dinsos P3AP2KB) Kudus, Lutful Hakim mengaku, pihaknya belum sekalipun mendapati anak jalanan yang ditertibkan kecanduan air rebusan pembalut.

"Belum ada informasi itu. Tapi informasi apa pun akan kami tindaklanjuti. Termasuk adanya info anak jalanan yang mengonsumsi air rebusan," kata Lutful ditemui di kantornya di Mejobo, Kudus, Kamis (8/11/2018).

Sejauh ini, pihaknya mengirim anak jalanan usai penertiban ke panti singgah milik pemkab setempat di Desa Klaling, Jekulo, yaitu Loka Bina Karya (LBK).
"Hasil operasi dibina di situ. Diberi makan, diantar ke rumah, atau diantar ke panti," kata dia.

Mereka biasanya keluar sesuka hati dari panti singgah. Kalau lebih dari dua kali, maka akan dipaksa tinggal di panti. Itu pun tergantung jurusan atau yang sesuai dengan mereka.

Lantas, apakah di panti singgah LBK ditemukan anak jalanan yang kecanduan air rebusan pembalut, menurut dia, tidak ada.

"Tidak ada (anak yang kecanduan air rebusan pembalut). Sejauh ini tidak. Mereka hanya malas mandi saja," bebernya.

Dia lantas berpendapat jika kemungkinan lem dari pembalut bisa memabukkan, karenanya hal itu dipilih.

"Mabuk sing murah yo kui. Kemungkinan itu," ungkapnya.

Biasanya, sekali penertiban anak jalanan, pihaknya bisa menertibkan 15 orang. Mereka berasal dari kota sekitar seperti Demak, dan Kota Semarang dan dalam kota. Pihaknya tidak begitu rutin melakukan penertiban. "Sifatnya insidentil," kata dia.
(bgs/bgs)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed