DetikNews
Minggu 02 September 2018, 18:45 WIB

Wow! 2.020 Penari Kuda Lumping Beraksi di Purworejo

Rinto Heksantoro - detikNews
Wow! 2.020 Penari Kuda Lumping Beraksi di Purworejo 2.020 Penari Kuda Lumping beraksi di Purworejo. Foto: Rinto Heksantoro/detikcom
Purworejo - Sebanyak 2.020 penari kuda lumping di Purworejo, Jawa Tengah menari bersama. Selain untuk melesatarikan budaya, tarian kolosal tersebut sekaligus masih dalam rangka memeriahkan HUT ke-73 RIserta menyambut Romansa Purworejo 2020.

Ribuan penari yang terdiri dari siswa SD, SMP, SMA yang berkolaborasi dengan grup kesenian lokal berlenggak lenggok bersama di lapangan Desa Purwodadi, Kecamatan Purwodadi pada Minggu (2/9/2018) sore.

Gerakan rancak yang diiringi dengan musik tradisional itu nampak indah dan megah untuk dinikmati.

Uniknya, kuda lumping yang dimainkan mayoritas terbuat dari pelepah atau kedebog pisang. Penaripun mengenakan pakaian sederhana ala permainan anak dengan mahkota dari daun nangka yang dikenakan di kepala.

2.020 penari Kuda Lumping beraksi di Purworejo.2.020 penari Kuda Lumping beraksi di Purworejo. Foto: Rinto Heksantoro/detikcom

"Ini untuk nguri-uri kabudayan (melestarikan kebudayaan) agar terus lestari. Selain itu juga masih dalam rangka memperingati HUT RI ke-73 serta menyambut Romansa Purworejo 2020, itu lah kenapa penarinya berjumlah 2.020," kata bupati Purworejo, Agus Bastian yang hadir di tengah-tengah ribuan penari tersebut, Minggu (2/9/2018).

2.020 Penari Kuda Lumping beraksi di Purworejo.2.020 Penari Kuda Lumping beraksi di Purworejo. Foto: Rinto Heksantoro/detikcom

Acara yang dikemas dalam Tajuk Gerebeg Jathilan itu diharapkan bisa menjadi agenda rutin. Sebagai daerah penyangga, Purworejo sedang gencar menyiapkan berbagai fasilitas pendukung terkait dibangunnya New Yogyakarta International Airport (NYIA).

"Kami harap ini bisa jadi agenda rutin yang ke depannya bisa dikemas menjadi atraksi yang lebih bagus lagi," imbuh Agus.

Sebelum tarian kuda lumping atau jathilan kolosal digelar, sebuah kuda lumping raksasa yang terbuat dari anyaman bambu diarak keliling kampung. Ribuan penari jathilan juga ikut mengiringi.

Kuda lumping raksasa yang diarak.Kuda lumping raksasa yang diarak. Foto: Rinto Heksantoro/detikcom

Ribuan penonton nampak antusias menyaksikan sajian budaya itu. Salah seorang pengunjung dari Prancis, Sarah (34) mengaku terpukau dengan suguhan tersebut. Ia yang datang bersama kedua temannya tampak tak henti-henti bertepuk tangan sambil tersenyum.

"Bagus, baru pertama lihat, di negara saya kan tidak ada tarian seperti ini. Apalagi yang nari anak-anak jadi lucu," kata Sarah.
(sip/sip)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed