DetikNews
Minggu 27 Mei 2018, 17:57 WIB

Dirjen PAS: Lapas Pekalongan Sudah Tidak Laik Huni

Robby Bernardi - detikNews
Dirjen PAS: Lapas  Pekalongan Sudah Tidak Laik Huni Foto: Robby Bernardi/detikcom
Pekalongan - Lembaga Pemasyarakatan (lapas) Kelas II A Kota Pekalongan, sudah tidak laik huni, akibat kerapnya dilanda bencana rob. Rencananya, warga binaan di lapas itu akan bedol desa atau dipindah di beberapa lapas dan Rutan di Jawa Tengah.

"Bangunan lapas ini sudah ditinggikan, namun air lauh jauh lebih kuat dari bangunannya," kata Dirjen Pemasyarakatan, Sri Puguh Budi Utami dalam kunjungan kerja ke Lapas Pekalongan, Minggu (27/5/2018) sore.

Saat mengikuti di dalam lapas, Sri menegaskan kondisi lapas sudah tidak laik huni. Air rob sering masuk ke semua ruangan di dalam lapas.

"Air sampai kamar-kamar, kondisinya seperti ini (banjir). Malah lebih dalam, dapur juga seperti ini dan bau," katanya.
Dirjen Pemasyarakatan meninjau Lapas II A PekalonganDirjen Pemasyarakatan meninjau Lapas II A Pekalongan Foto: Robby Bernardi/detikcom

Melihat kondisi lapas tersebut, Sri menegaskan lapas sudah tidak laik huni. Sebelum dievakuasi, terdapat 769 orang sebagai warga binaan Lapas Kelas IIA Kota Pekalongan. Saat ini masih terdapat 122 napi yang masih berada di lapas tersebut. Sebelumnya telah dilakukan pemindahan napi ke sejumlah lapas dan rutan di Jawa Tengah.

"Sudah tidak laik. Kita tetap pertimbangkan napi yang deket-deket akan bebas. Namun, kalau kita lihat sepertinya mereka juga harus segera dievakuasi," katanya.

Diakui nya, di lapas tersebut juga terdapat 2 napiter (napi teroris). Pihaknya akan kerjasama dengan BNPT untuk penempatan.

"Kita memang sudah ada alternatif, namun kita akan koordinasi dengan BNPT dan Densus 88. Kita butuh pertimbangan yang matang, supaya penempatannya tepat," katanya.

Ia menegaskan pemindahan tersebut dilakukan secara permanen.

"Dikosongkan dulu, sudah tidak laik. Belum lagi, akibat banjir rob, pagar lapas sepanjang 60 meter roboh," katanya.

"Memang sudah menjadi perhatian kita, ini memang paling parah. Tadi kita lihat ke dalam bagian belakang, memang ada pagar roboh sepanjang 60 meter, dan itu bangunan lama. Kita laporkan kepada Pak menteri, untuk tindak lanjutnya," pungkas Sri Puguh Budi Utami.
(bgs/bgs)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed