Terdakwa Korupsi Bansos KBB Akal-akalan Beri Fee 6 Persen ke Aa Umbara

Dony Indra Ramadhan - detikNews
Senin, 18 Okt 2021 21:14 WIB
Sidang korupsi pengadaan barang bansos di Bandung Barat
Sidang korupsi pengadaan barang bansos di Bandung Barat (Foto: Dony Indra Ramadhan)
Bandung -

Terdakwa kasus korupsi pengadaan barang untuk bantuan sosial (bansos) di Bandung Barat M Totoh Gunawan mengaku fee enam persen untuk Bupati Bandung Barat nonaktif Aa Umbara hanya akal-akalan. Fee tersebut dimasukkan demi keuntungan dirinya sendiri.

Hal itu diungkapkan Totoh saat diperiksa dalam lanjutan sidang kasus itu di Pengadilan Tipikor Bandung, Jalan LLRE Martadinata, Kota Bandung, Senin (18/10/2021). Totoh mengikuti sidang secara online.

Soal fee enam persen ini mulanya terungkap dalam dakwaan jaksa KPK. Dalam dakwaan disebutkan bila Aa Umbara meminta fee enam persen untuk keuntungan pribadinya.

Hal ini pun kemudian diperiksa di persidangan. Jaksa KPK Feby Dwi awalnya menanyakan soal fee enam persen dari total proyek bansos tersebut.

"Maksudnya fee enam persen ini komitmen saya sendiri yang buat," ucap Totoh.

Menurut Totoh untuk fee 6 persen ini tidak pernah diberikan kepada Aa Umbara. Sebaliknya, fee tersebut justru dia masukkan ke kantong pribadinya.

"Uang itu benar untuk kepentingan saya pribadi," katanya.

Sementara itu, Aa Umbara juga ditanya mengenai Totoh yang jadi penggarap proyek pengadaan barang tersebut. Aa menegaskan bila perusahaan Totoh bukanlah hasil penunjukkan langsung dirinya. Aa Umbara menyebut hanya merekomendasikan perusahaan Totoh.

"Saat itu hanya referensi saja. saya bilang (ke Kadinsos) ini ada pengusaha sembako, keluarganya juga penyedia sembako. Agar lebih cepat penyaluran ke masyarakat tapi kalau Pak Kadis ada yang lebih baik, silahkan. Karena masyarakat menunggu bantuan," ucap Aa Umbara menirukan ucapannya saat itu.

Rizki Rizgantara kuasa hukum Aa Umbara menyebut dengan kesaksian itu membuktikan bila memang tidak ada kesepakatan sebelumnya antara kliennya dengan Totoh untuk ditunjuk sebagai penyedia barang bansos.

"Ini memperjelas adanya kesesuaian terkait dengan dakwaan bahwa adanya kesepakatan antara M Totoh dan Aa Umbara sebelum pelaksanaan ternyta faktanya tidak ada. Termasuk keterangan Kepala Dinas Sosial Heri Partomo yang kala itu menerangkan tidak pernah mengetahui adanya kesepakatan tertentu. Adapun Pak Aa Umbara hanya mereferensi dan merekomendasi. Artinya dakwaan jaksa dituliskan ada fee enam persen tidak didukung oleh keterangan saksi," tutur Rizki usai persidangan.

"Yusuf (saksi) juga menerangkan Totoh ngomong ada fee enam persen meskipun Yusuf tahu itu akal-akalan Totoh bersesuaian dengan keterangan Totoh barusan yang menyebutkan memang akal-akalan dia supaya dia dapat bagian lebih di perusahaan," kata dia menambahkan.

Selain itu terkait 3.300 paket sembako yang disebut untuk Aa Umbara, Rizki menegaskan bila paket tersebut bukan pemberian melainkan kliennya membeli. Dalam kasus ini, kata dia, Totoh membeli dari sejumlah toko yang kemudian bon-nya dibayar oleh Aa Umbara.

"Kemudian yang 3.300 paket yang dipandang sebagai gratifikasi tidak di dukung oleh keterangan bukti atau saksi yang dihadirkan di sidang. Karena faktanya saksi yang meringangkan dihadirkan dia pernah dititipi bon bahwa itu utang Pak Aa Umbara. Bon ternyata diperoleh Totoh," katanya.

Sebelumnya dalam dakwaan KPK disebut Aa Umbara menunjuk penyedia paket sembako yang merupakan orang-orang terdekat Aa Umbara serta keluarganya. Aa Umbara pun kemudian bertemu dengan M Totoh Gunawan selaku pengusaha sekaligus tim sukses Aa Umbara saat mencalonkan jadi Bupati Bandung Barat.

Dalam pertemuan itu, Aa Umbara meminta M Totoh Gunawan untuk menjadi penyedia paket bantuan sosial dengan jumlah 120 ribu paket untuk jaring pengaman sosial (JPS) sebesar Rp 300 ribu per paket dan untuk kegiatan PSBB sebesar Rp 250 ribu per paket.

"Dengan syarat harus menyisihkan sebesar enam persen dari total keuntungan untuk terdakwa," kata jaksa saat membacakan surat dakwaan saat itu.

Lihat juga video 'Terpidana Kasus Bansos Corona Matheus Joko Dieksekusi ke Lapas Sukamiskin':

[Gambas:Video 20detik]



(dir/mud)