Ziarah Kubur di Cianjur-Bandung Diizinkan, Warga Harus Tetap Patuhi Prokes

Muhammad Iqbal, Ismet Selamet - detikNews
Rabu, 12 Mei 2021 04:33 WIB
TPU kerap ramai didatangi warga untuk berziarah di momen-momen Lebaran. Namun TPU yang berada di Kabupaten Bandung ini tampak sepi dari peziarah.
Foto: Ilustrasi (Wisma Putra/detikcom).
Cianjur -

Pemerintah Kabupaten Cianjur izinkan kegiatan ziarah di Tempat Pemakaman Umum (TPU) saat momen Lebaran Idul Fitri. Namun jumlah peziarah akan dibatasi agar tidak menimbulkan kerumunan, bahkan petugas Satpol PP juga akan disiagakan.

Plt Bupati Cianjur Herman Suherman menjelaskan izin ziarah tersebut dilakukan berdasarkan hasil pertimbangan bahwa Kabupaten Cianjur saat ini sebagian besar zona hijau.

"Kalau Jakarta dan beberapa daerah lainnya memang meniadakan. Tapi untuk Cianjur diizinkan meski ada pembatasan," ujarnya, Rabu (12/5/2021).

Menurutnya pembatasan jumlah peziarah di TPU dilakukan supaya tidak terjadi kerumunan. Herman mengaku akan memerintahkan pihak Satpol PP untuk menjaga dan mengawasi setiap TPU agar peziarah tidak membludak.

"TPU nantinya akan dijaga oleh Satpol PP. Kalau sudah penuh kita akan tutup sementara hingga peziarah yang lebih dulu selesai, kemudian diganti oleh peziarah berikutnya. Intinya bergiliran," kata dia.

Sama seperti Cianjur, Pemkab Bandung juga mengizinkan warga untuk melaksanakan ziarah kubur. Hanya saja warga diimbau untuk memerhatikan protokol kesehatan.

"Ziarah saya kira itu di wilayah lokal yah. Kalau wilayah lokal yang relatif aman dan terkendali, saya pikir karena lokalan (boleh)," kata Bupati Bandung Dadang Supriatna.

Dadang mengatakan Kabupaten Bandung masuk dalam zona oranye penularan COVID-19. "Tetapi tetap petugas pemakaman tetap menggunakan alat kesehatan agar menghindari penularan COVID-19 baru," katanya.

Selain itu, pemerintah daerah pun telah mengeluarkan surat edaran. Dalam surat edaran tersebut menyebutkan bahwa tidak akan melakukan open house.

"Kami juga memberikan edaran, di mana pemerintah daerah tidak melakukan open house. Ini dilakukan secara daring, semua OPD silaturahmi lewat daring saja dulu," ujarnya.

Tonton juga video 'Sejarah dan Makna Halalbihalal':

[Gambas:Video 20detik]



(mso/mso)