IDI Kecam Kebocoran Data Pasien Positif Corona di Pandeglang

Rifat Alhamidi - detikNews
Sabtu, 16 Jan 2021 14:49 WIB
COVID-19 Health insurance concept. Blurring of hand holding pen and Stethoscope on health form. Focus on
Foto: Ilustrasi (Getty Images/iStockphoto/farosofa).
Pandeglang - Ikatan Dokter Indonesia (IDI) mengecam terjadinya kebocoran data warga yang diduga merupakan pasien positif Corona di Pandeglang, Banten. IDI menegaskan, data tersebut seharusnya bisa dijaga di lingkungan satgas hingga tenaga kesehatan.

"Kami jelas mengecam. Karena tentunya, ini tidak bisa dibenarkan apalagi sampai terjadi kebocoran begitu," kata Ketua IDI Pandeglang Darmawan Shopian kepada detikcom, Sabtu (16/1/2021).

Meskipun demikian, Darmawan enggan mencari kambing hitam atas terjadinya kebocoran data tersebut ke publik. Sebab, saat ini para tenaga kesehatan dan pemerintah daerah sedang fokus menekan penyebaran virus Corona, khususnya di Pandeglang, Banten.

"Saya bisa pastikan, untuk dari IDI sudah sangat menjaga dengan ketat begitu juga dari tenaga medisnya. Kami memang punya data itu tapi hanya untuk kepentingan tracing dan percepatan supaya bisa menekan meluasnya penyebaran," ujarnya.

Terkait data pasien, menurut Darmawan kebocoran itu masih bisa dimaklumi jika memang tujuannya untuk kepentingan bersama. Sebab menurut informasi yang dia terima, saat ini sudah ada aturan baru yang memperbolehkan data itu dipublikasi secara luas ke publik.

"Sudah ada aturan barunya dari pemerintah dan itu boleh (dipublikasi) kalau memang kepentingannya untuk edukasi. Tapi, saya masih cari lagi aturannya, karena saat ini fokus kita kan lebih ke hal lain apalagi setelah adanya lonjakan kasus baru di Pandeglang," tuturnya.

"Yang jelas, data-data seperti itu sekarang memang hanya untuk kebutuhan para tenaga medis. Dan itu, tidak dibolehkan jadi konsumsi publik karena memang sifatnya rahasia. Bisa dikenakan hukum kalau memang terbukti ikut menyebarkan data tersebut," tutupnya.

Sebelumnya, sejumlah nama yang diduga merupakan pasien Corona di Pandeglang, Banten, bocor ke publik. Bahkan, data pribadi itu disebarluaskan secara bebas di sejumlah WhatsApp grup masyarakat Pandeglang.

Dalam rekapan data berjudul 'Hasil Positif 30 Des Buat Puskemas' tersebut, memang dicantumkan secara jelas identitas warga Pandeglang yang diduga terkonfirmasi kasus Corona. Mulai dari nama, nomor KTP, alamat hingga tempat pemeriksaan sampel di sejumlah fasilitas kesehatan. Fasilitas kesehatan itu meliputi Puskesmas Sindangresmi, Angsana, Labuan, Panimbang, Cigeulis, Cibaliung, Munjul, Saketi, Menes, Jiput, Sobang dan Cikeusik. (mso/mso)