Rincian Kasus Corona dari Klaster Pesantren di Garut

Hakim Ghani - detikNews
Sabtu, 24 Okt 2020 13:42 WIB
Poster
Ilustrasi pandemi Corona (ilustrator: Edi Wahyono)
Garut -

Pemkab Garut menyatakan terjadi outbreak kasus Corona setelah seratusan orang dari klaster pesantren dinyatakan positif COVID-19, Jumat (23/10). Klaster pesantren tersebut berasal dari Kecamatan Pangatikan.

Hal tersebut disampaikan Bupati Garut Rudy Gunawan Jumat malam kemarin. "Telah terjadi outbreak luar biasa. Hari ini terkonfirmasi 110 orang (positif COVID-19) dari klaster pesantren," ucap Rudy dalam keterangannya.

Tim Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Garut memberikan konfirmasi terkait hal tersebut. Total ada 111 orang yang dinyatakan positif Corona pada Jumat kemarin.

111 kasus baru itu terdiri dari 108 kasus konfirmasi positif COVID-19 baru yang berasal dari klaster pesantren, serta 3 lainnya yang tidak termasuk klaster tersebut.

Klaster pesantren berasal dari salah satu pesantren yang berlokasi di Kecamatan Pangatikan. Berbeda dengan pernyataan bupati yang menyebut jumlahnya 110, ternyata berdasarkan penelusuran tercatat ada 108 dari klaster pesantren itu. Jumlah tersebut diketahui setelah Tim Gugus Tugas melakukan pemeriksaan sebanyak 722 sampel melalui tes PCR di RSUD dr. Slamet Garut.

"Betul," ucap Yeni saat dikonfirmasi detikcom terkait 108 kasus Corona baru berasal dari klaster pesantren, Sabtu (24/10/2020).

Berdasarkan data yang dihimpun dari Tim Gugus Tugas, berikut merupakan rincian 108 kasus positif COVID-19 baru yang berasal dari klaster pesantren:

- 80 kasus dari Kecamatan Pangatikan (semua lelaki)
- 11 kasus dari Kecamatan Pasirwangi (6 perempuan dan 5 lelaki)
- 6 kasus dari Kecamatan Cilawu ( 5 perempuan dan 1 lelaki)
- 4 kasus dari Kecamatan Balubur Limbangan (2 perempuan dan 2 lelaki)
- 3 kasus dari Kecamatan Karangpawitan (2 perempuan dan 1 lelaki)
- 2 kasus dari Kecamatan Kersamanah (masing-masing perempuan dan lelaki)
- 1 kasus dari Kecamatan Leles (perempuan)
- 1 kasus dari Kecamatan Cigedug (perempuan)

(bbn/bbn)