BMKG Prediksi Kemarau di Kuningan hingga Akhir Oktober

Bima Bagaskara - detikNews
Selasa, 22 Sep 2020 12:20 WIB
ilustrasi kantor bmkg
Foto: Farih Maulana/detikcom
Kuningan -

Musim Kemarau di wilayah Kabupaten Kuningan diprediksi masih akan terjadi hingga akhir bulan Oktober mendatang. Meskipun dalam dua hari terakhir hujan turun di beberapa wilayah.

"Dalam dua hari terakhir sudah mulai hujan. Meski musim kemarau bukan berarti tidak ada hujan, ada namun sedikit dengan intensitas kurang dari 150 milimeter per bulan," kata Forecaster BMKG Stasiun Meteorologi Kertajati Ahmad Faa Izyn saat dihubungi melalui sambungan telepon pada Selasa (22/9/2020).

Ia menjelaskan hujan yang turun dalam dua hari terakhir ini disebabkan oleh perlambatan kecepatan angin yang didukung tingginya kelembaban udara.

"Ada faktor penyebabnya yang bersifat sementara yaitu perlambatan kecepatan angin di Jawa Barat didukung kelembaban udara yang tinggi jadi menimbulkan awan hujan," lanjutnya.

Ia memastikan kondisi cuaca akan kembali cerah pada Rabu 23 September besok. Meski begitu tidak menutup kemungkinan jika ke depannya hujan masih akan turun.

BMKG Stasiun Meteorologi Kertajati sendiri mencatat musim hujan baru akan terjadi pada awal bulan November. Dari 32 kecamatan di Kabupaten Kuningan, 23 kecamatan akan terlebih dahulu mengalami hujan.

Hal yang sama kata Faa Izyn juga terjadi di Kabupaten Majalengka. "Untuk Majalengka juga sama kemarau diprediksi sampai akhir Oktober. Nanti mulai hujan November," pungkasnya.

(mso/mso)