Round-Up

Fakta-fakta Kasus Anak Dibunuh Ortu Gegara Susah Belajar Online

Bahtiar Rifa'i - detikNews
Rabu, 16 Sep 2020 08:20 WIB
Ilustrasi penemuan mayat bayi (Dok detikcom)
Ilustrasi mayat (Dok detikcom)

3. Ortu Bikin Laporan Palsu

Usai membunuh dan menguburkan anaknya sendiri, IS dan LH sempat membuat laporan palsu ke Polsek Setiabudi, Jakarta Selatan. Dalam laporan itu, pasutri bengis ini mengaku kehilangan anak saat bermain.

"Mereka pindah kontrakan, anak kembarnya (adik korban) diajak untuk membuat laporan polisi kehilangan," ucap David.

Laporan itu dibuat pada tanggal 28 Agustus setelah keduanya memakamkan korban anak di TPU Gunung Kendeng. Mereka juga mengajari kembaran korban untuk membuat laporan palsu tersebut.

"Jadi anaknya sempat ditanyakan, anaknya lancar bicara. Pada saat main, terus tiba-tiba kakaknya ini hilang," kata David.

4. Kuburan Misterius

Untuk diketahui, terungkapnya kasus pembunuhan ini berawal dari kecurigaan warga terhadap kuburan misterius di TPU Gunung Kendeng. Warga yang curiga, kemudian menggali dan menemukan jasad di kedalaman setengah meter. Ternyata di sana ada mayat perempuan tanpa identitas lengkap dengan pakaiannya.

"Kita bongkar sama-sama, kita saksikan, apakah ini makam apa, kita baru setengah sudah kelihatan kakinya," kata Kapolsek Cijaku AKP Zaenudin kepada detikcom pada Sabtu (12/9).

Jasad bocah itu dievakuasi ke RS Adjidarmo, Rangkasbitung untuk kepentingan autopsi. Polisi menyelidiki kasus tersebut dan menangkap suami-istri bengis itu.

5. Korban Luka Lebam di Kepala

Hasil autopsi korban anak usia 8 tahun yang dianiaya oleh orang tuanya, IS (27) dan LH (26), menunjukkan ada bekas luka lebam di bagian kepala. Luka ini diduga akibat hantaman benda tumpul. Setelah itu, pelaku menguburkan jasad bocah perempuan tersebut secara tak layak di TPU Gunung Kendeng, Lebak, Banten.

"Dari hasil autopsi itu kepala kanan dan pada tulang tengkorak luka lebam akibat hantaman benda tumpul," kata Kasat Reskrim Polres Lebak AKP David Adhi Kusuma, Selasa (15/9/2020).

Halaman

(bri/bbn)