Kopi 'Perkasa' yang Racuni 10 Pria Sumedang Dilarang Edar Sejak 2011

Kopi 'Perkasa' yang Racuni 10 Pria Sumedang Dilarang Edar Sejak 2011

Wisma Putra - detikNews
Kamis, 19 Sep 2019 17:04 WIB
Foto: dok. Istimewa
Foto: dok. Istimewa
Sumedang - Minuman suplemen penambah kejantanan kopi Cleng dan kopi Jantan, yang meracuni 10 pria di Sumedang, dilarang beredar sejak 2011.

"Produk tersebut sudah ada tercantum di public warning atau peringatan publik BPOM tahun 2011," kata petugas BPOM Edah Zubaedah via pesan singkat, Kamis (19/9/2019).

Bukan hanya di Sumedang, produk tersebut sudah masuk daftar public warning di seluruh Indonesia.

"Tentunya produk yang tercantum di situ hasil pengawasan BPOM seluruh Indonesia, hasil sampling dan uji lab. Di produk itu kopi Cleng positif mengandung bahan kimia obat sildenafil," ujarnya.



Sementara itu, Polres Sumedang masih menelusuri keberadaan sales penjual kopi 'perkasa' itu.

Kasatnarkoba Polres Sumedang AKP Idan mengatakan pemilik depot jamu yang menjual kopi 'perkasa' berinisial YN (69) sudah dimintai keterangan. Belum ada tersangka dalam kasus ini. YN masih berstatus saksi.

"Sementara ini belum ada, masih dalam proses penyelidikan. Menurut penjual kopi Cleng itu, mereka mendapat barang itu dari sales," kata Idan via sambungan telepon.

Pihaknya kini masih mencari keberadaan sales tersebut untuk mengetahui asal-usul kopi yang diduga meracuni warga Sumedang itu.

"Sales-nya belum diketahui identitasnya, sementara ini kami masih berupaya mencari keberadaan sales yang menjual ke toko-toko itu," ungkapnya.



"Sales-nya di luar daerah, bahkan luar Pulau Jawa," tambahnya.

Ia berujar, kopi 'perkasa' itu dijual dengan harga bervariatif, Rp 12-20 ribu. Dijualnya secara ecer.

(ern/ern)