detikNews
Rabu 19 Juni 2019, 11:27 WIB

Pengakuan Bocah Nonton Pasutri Hubungan Seks: Saya Bayar Rp 1.000

Deden Rahadian - detikNews
Pengakuan Bocah Nonton Pasutri Hubungan Seks: Saya Bayar Rp 1.000 Ilustrasi (Foto: Zaki Alfarabi / detikcom)
Tasikmalaya - Seorang bocah lelaki penonton pasangan suami istri (pasutri) pamer hubungan seks di Tasikmalaya buka suara soal kejadian tak lazim yang menggegerkan tersebut. Bocah berusia 10 tahun ini datang ke kantor Komisi Perlindungan Anak Indonesia Daerah (KPAID) Kabupaten Tasikmalaya.

Si bocah itu didampingi tokoh masyarakat, ulama dan pemerintah desa. Dia berniat meminta pendampingan hukum serta pemulihan psikologis kepada pihak KPAID.


Anak itu mengaku tidak memiliki niat untuk melihat secara langsung adegan ranjang pasutri, inisial E (25) dan L (24). Ia diajak oleh teman sebayanya. Bocah tersebut mengungkapkan, pada Ramadan 2019, pernah satu kali melihat E dan L yang berada di kamar tengah

Ia mengaku membayar Rp 1.000 untuk menonton hubungan seks E dan L. Perbuatan tak pantas dipertunjukkan di hadapan anak-anak itu berlangsung di kamar suami-istri tersebut.

"Abi diajakan ku babaturan, mayar sarebu dan teu aya niat. Abi noong tina kaca kamar (saya diajak sama teman, bayar seribu dan tidak niat. Saya hanya melihat dari kaca kamar)," ujar bocah itu berbahasa Sunda di kantor KPAID Tasikmalaya, Jawa Barat, Rabu (19/6/2019).


Ia mengaku bersama lima bocah lainnya menyaksikan dengan mata telanjang ulah E dan L tersebut. KPAID mengungkapkan pasutri tersebut meminta 'bayaran' kepada para bocah dengan bentuk uang hingga makanan.

Ujang Supratman, salah satu kepala dusun di Kecamatan Kadipaten, mengaku kaget dengan peristiwa yang menimpa para bocah itu. Pihaknya meminta pendampingan hukum untuk anak-anak yang terjerumus hal negatif akibat aksi E dan L.

"Kami datang dengan tokoh agama minta pendampingan hukum dan pemulihan psikologis untuk korban," kata Ujang di lokasi yang sama.

Polisi sudah menangkap dan menahan pasutri tersebut. Keduanya berstatus tersangka. Polres Tasikmalaya Kota masih menyelidiki kasus ini.


(bbn/bbn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed