detikNews
Selasa 24 Juli 2018, 16:42 WIB

Lolos dari Hukuman Mati, Pemutilasi Sales Hanya Dibui 15,5 Tahun

Luthfiana Awaluddin - detikNews
Lolos dari Hukuman Mati, Pemutilasi Sales Hanya Dibui 15,5 Tahun Kholili saat ditangkap polisi. (Foto: Lutfiana Awaludin/detikcom)
Karawang - M. Kholili lolos divonis mati. Majelis hakim Pengadilan Negeri Karawang menjatuhkan vonis 15,5 tahun penjara kepada Kholili, terdakwa pembunuhan disertai mutilasi sales cantik sekaligus istrinya, Siti Saidah alias Nindy atau Nindya. Putusan hakim ini lebih tinggi dari tuntutan jaksa penuntut umum yang menuntut Kholili 14,5 tahun penjara.

"Terbukti secara sah dan menyakinkan melakukan tindakan kekerasan kepada korban dan melakukan perbuatan sadis pada jenazah korban," ujar ketua majelis hakim, Judi Prasetya, saat membacakan putusan sidang di Pengadilan Negeri Karawang, Kabupaten Karawang, Jawa Barat, Selasa (24/7/2018).


Dalam amar putusannya, majelis hakim menilai unsur dengan sengaja melakukan kekerasan kepada pasangan terpenuhi. Hal itu, kata Judi, terbukti dalam fakta-fakta persidangan. Selain itu, majelis hakim menyatakan Kholili secara sah dan meyakinkan membuang serta membakar potongan mayat istrinya.

Majelis berpendapat, terdakwa terbukti melanggar Pasal 44 ayat 3 Undang Undang Nomor 23 Tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga (PKDRT)

Adapun hal yang memberatkan, menurut Judi, perbuatan terdakwa tidak manusiawi, dapat meresahkan masyarakat dan tergolong sadis.

"Yang meringankan tidak ada," kata Judi.


Sebelumnya Kholili didakwa Pasal 340 KUHP soal pembunuhan berencana dengan ancaman hukuman mati. Namun ternyata terdakwa lolos jeratan pasal tersebut. Dalam persidangan, Kholili terbukti melanggar Pasal 44 ayat 3 Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2004 tentang PKDRT.

Kholili memukul Nindy hingga tewas di rumah kontrakan mereka di Dusun Sukamulya, Telukjambe Timur, Karawang (4/12/2017). Setelah menyadari istrinya tewas, dia memutilasi dan membuang potongan tubuh korban secara terpisah.

Kholili membuang kepala dan kedua kaki korban di dekat Curug Cigentis, Loji, Karawang. Adapun tubuh dan lengan korban dibakar di semak semak di Desa Ciranggon, Majalaya, Karawang.
(bbn/bbn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com