Hari Hak Asasi Manusia
Jumat 09 Juni 2017, 12:45 WIB

Lebih dari Seribu Orang Menjadi Korban Banjir Garut

Hakim Ghani - detikNews
Lebih dari Seribu Orang Menjadi Korban Banjir Garut Foto: Hakim Ghani
Garut - Pasca banjir yang menerjang Garut, Jawa Barat Senin (5/6) lalu, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) mengeluarkan data korban banjir yang terjadi akibat hujan deras yang mengguyur Garut sejak Senin sore tersebut.

BPBD mencatat, lebih dari 600 rumah di dua kecamatan di Garut terdampak banjir. Dari data tersebut, diketahui sebanyak 46 rumah mengalami rusak berat dan 42 rusak sedang.

"Dari Kecamatan Tarogong Kaler dan Tarogong Kidul, total sebanyak 639 rumah dan 1.705 jiwa yang terdampak banjir Senin (5/6) lalu," Kata Kepada Pelaksana BPBD Kab. Garut, Dadi Djakaria melalui rilisnya, Jumat (9/6/2017).

Banjir juga merusak kawasan pertanian milik warga, hingga menyebabkan beberapa hektare lahan tanaman padi dan sayuran milik warga mengalami gagal panen. " Ada sekitar 5 hektare lahan persawahan milik warga terkena musibah banjir, sebelum dipanen," katanya.

Selain itu, sejumlah fasilitas umum,seperti bangunan Kampus milik STIE Yasa Anggana, Pondok Pesantren Persis 99, dan dua bangunan sekolah dasar yaitu SDN Tarogong 1 dan Tarogong 2 juga tergenang air.

"Ada yang hanya terendam, ada juga yang mengalami kerusakan di bagian bangunan. Seperti kampus STIE Yasa Anggana dan Pondok Pesantren Persis 99 yang temboknya jebol," ungkap Dadi.

Hingga kini, Pemerintah Kabupaten Garut masih terus berupaya mencari tahu penyebab terjadinya banjir tersebut. Pemerintah juga akan menjalankan beberapa langkah untuk mencegah terjadinya kejadian serupa di kemudian hari. "Korban jiwa tidak ada. Untuk kerugian masih dihitung," pungkas Dadi.


(ern/ern)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed