COVID-19 di India: Misteri Lonjakan di Kerala Saat Kasus Nasional Turun

BBC Indonesia - detikNews
Selasa, 03 Agu 2021 21:47 WIB
Ilustrasi tes swab Corona
Jakarta -

Kerala has so far recorded more than 3.4 million casesGetty ImagesKerala telah mencatat lebih dari 3,4 juta kasus Covid-19

Negara bagian Kerala di India selatan menyumbang lebih dari setengah kasus infeksi baru COVID-19 di negara itu. Wartawan BBC Soutik Biswas dan Vikas Pandey melaporkan mengapa kasus penularan terus meningkat di negara bagian itu, beberapa bulan setelah meredanya gelombang kedua yang mematikan.

Pada Januari 2020, Kerala melaporkan kasus COVID-19 pertama di India pada seorang mahasiswa kedokteran yang kembali dari Wuhan, di China, tempat pandemi pertama kali dideteksi.

Jumlah kasus terus meningkat di daerah itu.

Namun, pada bulan Maret, enam negara bagian lain melaporkan lebih banyak kasus daripada negara bagian itu.

Berpegang teguh pada pedoman pengendalian penularan dengan melakukan pengujian, pelacakan, dan isolasi, serta pelibatan jaringan akar rumput, Kerala berhasil menurunkan jumlah kasusnya secara drastis.

Gelombang pertama berlarut-larut, tetapi Kerala berhasil mengendalikan penyebaran infeksi. Jumlah kematian resmi tetap rendah.

Infeksi meningkat lebih cepat selama gelombang kedua yang mematikan di musim panas ini. Tak ada tanda-tanda kasus mereda bahkan ketika pandemi berkurang di bagian lain negara itu.

Kerala adalah tempat tinggal bagi 3% dari dari populasi India, tapi kini menyumbang lebih dari setengah kasus baru di negara itu.

Jumlah reproduksi virus (R) - yang menjelaskan kemampuan penyakit untuk menyebar dan memperkirakan jumlah orang yang terinfeksi dari satu orang yang sudah terinfeksi - telah melewati angka satu.

KeralaBBC

Ini menunjukkan semakin banyak kasus yang, pada gilirannya, memerlukan lockdown dan tindakan lain untuk membendung gelombang infeksi.

Persentase orang yang dites positif dari keseluruhan jumlah orang yang dites telah berada di atas 10% selama sebulan.

Kerala telah mencatat 3,4 juta infeksi dan 16.837 kematian akibat COVID-19 sejauh ini.

Tetapi angka-angka yang mengganggu itu tidak memberi Anda gambaran keseluruhan, kata ahli epidemiologi.

Kerala, kata mereka, sedang menguji lebih banyak orang - lebih dari dua kali lipat orang per satu juta dibandingkan dengan daerah-daerah lain. Itu telah menjaga tingkat infeksi tetap terkendali.

Negara bagian tersebut mendeteksi satu dari setiap dua infeksi dibandingkan dengan negara bagian lain yang menelusuri satu dari 30 infeksi.

"Kerala menguji lebih banyak dan menguji lebih cerdas. Dengan melacak kontak untuk menemukan kasus nyata, pengujian juga ditargetkan lebih baik," kata Dr Gagandeep Kang, salah satu ahli virologi top India.

Survei tes antibodi terbaru mengungkapkan bahwa hanya 43% orang di atas usia enam tahun di Kerala yang terpapar infeksi, dibandingkan dengan 68% secara nasional.

Ini, banyak yang percaya, membuktikan bahwa Kerala telah melakukan pekerjaan yang mengagumkan dalam mengendalikan penyebaran virus corona, tidak seperti bagian India lainnya.

Selain itu, meskipun jumlah kasus meningkat, rumah sakit tidak kewalahan.

Tingkat kematian kasus Kerala sebanyak sepertiga dari perkiraan nasional India; setengah dari tempat tidur COVID-19 di rumah sakit kosong; dan kurangnya pelaporan kematian COVID-19 mungkin yang terendah di negara bagian itu, menurut sebuah laporan.

KeralaBBC

Juga, Kerala telah sepenuhnya memvaksinasi lebih dari 20% penduduknya dan 38% - termasuk 70% orang di atas 45 tahun - telah menerima satu suntikan, jauh lebih tinggi dari rata-rata nasional.

Jadi negara bagian ini tampaknya menguji secara luas, melaporkan kasus secara jujur, memvaksinasi dengan cepat dan memastikan bahwa rumah sakit tidak kewalahan.

Gelombang infeksi di masa depan tidak akan "seberat gelombang kedua karena kecepatan Kerala memvaksinasi populasinya", menurut Dr Rijo M John, seorang ekonom kesehatan.

Tes Covid di Kerala.Getty ImagesTes Covid di Kerala.

Namun, para ahli epidemiologi khawatir bahwa keberhasilan Kerala yang nyata tidak menceritakan keseluruhan cerita kepada kita.

Pertama, sejumlah besar orang tetap rentan terhadap virus. "Ini kemungkinan akan mendorong pandemi di negara bagian sekarang," kata Dr Gautam Menon, pakar pemodelan penyakit.

Ada juga risiko "membiarkan orang terinfeksi, bahkan ketika mencegah kematian", kata ahli virologi Shaheed Jameel.

Risiko itu datang dari long Covid- masalah jangka panjang yang diderita orang yang sudah pulih dari infeksi asli - yang menimpa hingga sepertiga dari mereka yang terinfeksi, termasuk pasien tanpa gejala.

People queue up at a Covid-19 vaccination centre in Kochi on WednesdayPTIKerala telah memvaksinasi penuh lebih dari 20% penduduknya

Kerala berada pada "tahap awal dalam kenaikan eksponensial yang tak terkendali" terkait infeksi, kata Dr Swapneil Parikh, seorang dokter.

Varian Delta yang sangat menular memiliki viral load (jumlah partikel virus) yang jauh lebih tinggi dan menyebar lebih cepat, sehingga sulit untuk membasmi infeksi, katanya.

"Rawat inap dan kematian sekarang mewakili infeksi dari beberapa waktu sebelumnya, jadi kita tak perlu menghibur diri dengan kenyataan bahwa angka perawatan rendah saat ini," kata Dr Parikh.

Tingkat infeksi positif yang tinggi secara konsisten "masih menjadi penyebab kekhawatiran".

Dr Menon mengatakan pandemi yang berkepanjangan dapat berarti kemungkinan lebih banyak mutasi virus, yang mengarah pada munculnya varian baru dan berbahaya yang dapat menyebarkan penyakit ke orang yang tidak divaksinasi dan tidak terinfeksi.

"Ini saatnya untuk berhati-hati. Fokus utama Kerala seharusnya adalah menurunkan jumlah kasus."

Banyak yang mengatakan Kerala perlu lebih bijaksana dan lebih kuat saat memberlakukan lockdown bergilir - negara bagian itu telah mengizinkan festival untuk tetap berjalan, yang mengarah pada pertemuan massal dan risiko peningkatan infeksi.

Ahli virologi mengatakan Kerala juga memerlukan data yang lebih terperinci tentang pengujian yang ditargetkan dan peningkatan pengurutan genom untuk mengetahui di mana infeksi meningkat paling banyak dan untuk melacak varian baru.

"Jika ada satu hal yang seharusnya kita pelajari dari pandemi India sekarang, itu adalah memperlakukan narasi pengecualian dengan hati-hati," kata Dr Murad Banaji, seorang ahli matematika di Universitas Middlesex London, yang telah melacak pandemi dengan cermat.

Jelas, Kerala mungkin tidak menjadi pengecualian.

(haf/haf)