DetikNews
Jumat 08 Juni 2018, 10:32 WIB

Salib Terbalik di Tasmania Menyinggung Orang Kristen

Australia Plus ABC - detikNews
Salib Terbalik di Tasmania Menyinggung Orang Kristen
Tasmania -

Orang Kristen khawatir penyelenggara Dark Mofo mengundang kekuatan gelap ke Hobart, Tasmania dengan memajang salib terbalik di sekitar kota.

Sebagai bagian dari festival musim dingin tahunan kota, beberapa salib merah besar, yang dikenal sebagai Salib Santo Petrus, telah didirikan di posisi yang menonjol di sekitar pantai.

Salib terbalik juga digunakan sebagai simbol anti-Kristus dan banyak komunitas Kristen menyatakan tersinggung pada instalasi seni setinggi 20 meter itu.

External Link: Instagram post

Sejumlah ulama Kristen meminta masyarakat untuk tenang, sementara banyak penduduk senang memotret salib yang berwarna cerah itu.

Festival Dark Mofo terkenal untuk menjadi perhatian dan menciptakan kontroversi dan tahun lalu melibatkan ritual pengorbanan berdarah menggunakan banteng.

Mark Brown, direktur Tasmania dari Australian Christian Lobby, mengatakan tanda-tanda itu "sangat menyinggung" bagi orang Kristen karena tema gaib di Dark Mofo.

"Salib adalah simbol yang sangat penting," katanya.

"Apa yang kita undang dengan simbol semacam ini dan fokus kultus dari peristiwa ini?

"Dalam kata-kata Yesus, iblis hanya datang untuk membunuh, mencuri, dan menghancurkan; pertanyaan saya adalah, apakah itu sesuatu yang benar-benar diinginkan warga Hobart?"

Brown meminta orang Kristen untuk bicara tentang instalasi seni itu.

"Kami sedang berurusan dengan kekuatan spiritual di sini. Saya tidak berpikir mereka yang terlibat dengan peristiwa ini, David Walsh dan Leigh Carmichael, tidak akan setuju dengan dunia spiritual menjadi hal yang nyata."

Dia mengatakan pengalamannya sendiri dengan hal gaib mengakibatkan ketakutan, kecemasan dan siksaan.

"Saya tidak berpikir itu adalah hal-hal yang kebanyakan orang ingin undang secara sukarela atau tidak."

Pendeta di Hobart, Kim Valentine, mengatakan dia "tersinggung tetapi tidak takut".

Dia mengatakan ada hal lain yang berhubungan dengan Kristen di festival tahun ini, seperti artis Mike Parr mengubur dirinya di bawah jalan.

Salib terbalik di Marine Board Building.
Salib terbalik di luar Marine Board Building. (Supplied: Dark Mofo)

"Ada banyak hal tentang MONA yang memiliki lelucon terselubung tentang Kekristenan; yang lain adalah orang yang dikubur di bawah Macquarie Street dan dibangkitkan tiga hari kemudian," kata Valentine.

"Ada juga pemutarbalikan positif untuk ini. Tradisi mengatakan Santo Petrus disalibkan pada salib yang terbalik dan itu adalah tanda, dalam hal itu, kerendahan hati.

"Aku bertanya-tanya mengapa Islam tidak diejek dengan cara yang sama?"

Pendeta meminta untuk tenang

Direktur kampus University of Tasmania Fellowship of Christians, Mike Lynch mengatakan orang perlu "santai".

Dia mengatakan pemasangan salib itu "agak membosankan".

"Dikubur di bawah jalan agak mirip dengan episode Jackass, dan menggantung salib terbalik seperti instalasi seni kelas 12, jadi santai saja.

"Reaksi langsung saya adalah sedikit tercengang - ini dia, pernyataan kejutan yang membuat orang Kristen menggerutu.

"Itu simbol agama dan bagi sebagian orang itu sangat berharga, jadi tentu saja orang akan menganggap itu menyakitkan.

"Bagi orang Kristen, salib adalah simbol rasa malu dan ini tentang Tuhan yang menanggung rasa malu untuk keselamatan dunia, jadi ada ironi aneh dalam tersinggung oleh simbol yang dengan sendirinya bersifat ofensif."

Salib terakhir sedang dipasang hari ini.

Kreator Christian Wagstaff dan Keith Courtney dari CPS Productions akan bicara tentang instalasi seni ini dalam beberapa hari mendatang.

Penyelenggara Dark Mofo telah dihubungi untuk dimintai komentar.

Salib terbalik Dark Mofo dari kegelapan.
Salib terbalikDarkMofo dari kegelapan. (Supplied:DarkMofo)

Lihat beritanya dalam bahasa Inggris di sini




(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed