DetikNews
Jumat 20 April 2018, 10:36 WIB

Kota Australia Ini Perkenalkan Tempat Sampah Transparan

Australia Plus ABC - detikNews
Kota Australia Ini Perkenalkan Tempat Sampah Transparan Tempat sampah transparan yang bertujuan membuat orang berpikir tentang berapa banyak yang mereka masukkan ke dalam tempat sampah itu. (Disediakan: Dewan Daerah Mindarie)
Perth -

Bagi kebanyakan orang, begitu mereka mengangkat tutup tempat sampah dan membuang sampah mereka di dalamnya, limbah rumah tangga mereka tidak terlihat dan tidak terpikirkan.

Ini adalah pola pikir yang Dewan Kota Mindarie (MRC), di Australia Barat (WA) berharap dapat ditantang dengan membuat isi gerobak sampah menjadi terlihat.

MRC adalah otoritas pengelolaan limbah terbesar di Australia Barat (WA) dan mengumpulkan 250.000 ton limbah dan bahan yang dapat didaur ulang dari pinggiran utara Kota Perth, negara bagian Australia Barat (WA).

Tidak ada rencana untuk menjadikan semua sampah warga bisa terlihat, hanya 20 tempat sampah transparan yang akan digunakan oleh rumah yang berpartisipasi selama delapan minggu.

Itu dimaksudkan sebagai pembuka percakapan.

"Jika Anda memiliki banyak sampah di tempat sampah Anda, kami ingin orang-orang membahas soal cara untuk menguranginya," kata Gunther Hoppe.

"Atau jika seseorang memiliki sedikit sampah di tempat sampahnya - kami ingin orang-orang bertanya kepada tetangga mereka bagaimana mereka bisa memiliki limbah sedikit itu.

"Yang kami ingin orang pikirkan adalah bagaimana Anda mengurangi jumlah limbah yang Anda hasilkan."

Dan diharapkan melihat langsung bagian dalam tempat sampah dapat mengubah kebiasaan.

"Pemerintah Negara bagian Australia Barat telah menetapkan target bahwa pada tahun 2020, mereka ingin 65 persen dari material yang kita hasilkan di rumah kita akan dialihkan dari TPA," katanya.

"Saat ini kami baru bisa mengalihkan sekitar 50 persen."

Memandang limbah Anda

Tapi menampilkan sampah Anda kepada tetangga bisa membawa perhatian yang tidak diinginkan dalam hidup Anda, kata Dr Trevor Thornton, dosen dari Fakultas Ilmu Hayati dan Lingkungan Universitas Deakin.

Dia mengatakan "Apa yang akhirnya bisa terjadi adalah ketika Anda menghabiskan sebotol anggur dan menaruhnya di tempat sampah, orang mungkin berkata, 'Hmm, lihat mereka, berapa banyak yang mereka minum?'.

"Atau orang-orang mungkin mulai meletakkan barang-barang di kantong plastik dan hanya menyembunyikannya.


"Tetapi jika orang mengatakan ini adalah tentang apa dan melihatnya dengan cara yang positif, semoga itu akan berhasil."

Itu juga dapat mendorong orang untuk lebih bijaksana tentang berapa banyak limbah yang mereka hasilkan dan bagaimana mereka dibandingkan dengan tetangga mereka.

"Berapa banyak makanan yang masuk ke dalam sampah yang bisa dikomposkan?" Kata Dr Thornton.

"Ini kesempatan untuk mengatakan, 'Hei, saya tidak sadar saya menghasilkan sampah sebanyak ini'."

Perlu edukasi lebih banyak

Dr Thornton mengatakan masyarakat umumnya tidak mendapat informasi tentang pengelolaan sampah dan apa yang bisa mereka lakukan untuk mengurangi isi tempat sampah mereka.

"Kami sering berbicara tentang daur ulang, tetapi apa yang harus kami lakukan adalah mencoba dan mendorong orang untuk mengurangi jumlah limbah yang mereka hasilkan."

"Pendidikan dalam pengelolaan limbah di masyarakat umumnya sangat buruk."

Bahkan daur ulang menjadi bermasalah setelah China mengumumkan larangan mengimpor bahan daur ulang asing, meninggalkan banyak depot di sekitar Australia dengan tumpukan plastik dan kaca yang belum diolah.


Ada juga kebingungan yang tersebar luas tentang apa yang dapat dan tidak dapat didaur ulang, suatu langkah yang dilakukan oleh Organisasi Perjanjian Kemasan Australia (APCO).

APCO sedang berusaha menciptakan sistem standar yang menunjukkan kepada konsumen apa yang dapat didaur ulang.

"Jika Anda melihat dan melihat simbol dan ikon berbeda yang menunjukkan jika sesuatu dapat didaur ulang, ada hampir 200," kata kepala eksekutif Brooke Donnelly kepada ABC Radio Perth Breakfast.

"Apa yang kami lakukan di sini adalah pendekatan konsisten yang sangat jelas dan mengkomunikasikan kepada konsumen apa yang harus dilakukan dengan berbagai jenis kemasan di tangan Anda saat Anda berdiri di tempat sampah."

Kemasan yang membingungkan

Berbagai produk mungkin berisi banyak kemasan, beberapa diantaranya dapat didaur ulang dan beberapa tidak, dan APCO ingin semuanya diberi label yang jelas.

"Jika Anda memiliki sebungkus biskuit, mereka akan memiliki bungkus plastik di sekitar mereka dan mereka akan duduk di dalam nampan, jadi ada dua bahan," kata Ms Donnelly.


"Apa yang Anda lakukan [di bawah sistem pelabelan APCO] lakukan adalah membalikkannya dan itu akan mengatakan ini limbah apa dan memiliki simbol bin, yang menyatakan kalau keranjang sampah tertentu tidak dapat didaur ulang, dan itu akan mengatakan bungkus, dan itu mungkin menunjukkan bahwa limbah plastik itu harus dikembalikan ke toko ke tempat sampah plastik yang lembut."

Memasukkan barang ke tempat sampah yang benar lebih penting seiring dengan fasilitas pengolahan sampah sedang mencari cara untuk mengembangkan industri pengolahan di darat.

"Masalah dengan China adalah kontaminasi dalam aliran limbah - barang-barang di tempat sampah daur ulang yang tidak dapat didaur ulang," kata Brooke Donnelly.

"Sangat penting bahwa industri dan konsumen menjaga kepercayaan dalam mendaur ulang."

"Tidak ada orang di mana pun yang memiliki percakapan apa pun yang kami lakukan malah menunjukkan kemunduran."

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.




(nvc/nvc)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed