DetikNews
Rabu 21 Maret 2018, 08:59 WIB

Banyak Bagian Gletser Antartika Terapung, Permukaan Laut Bisa Naik

Australia Plus ABC - detikNews
Banyak Bagian Gletser Antartika Terapung, Permukaan Laut Bisa Naik
Canberra -

Menurut para peneliti, salah satu gletser Antartika yang terbesar dan paling penting mengapung lebih banyak di atas lautan daripada yang diperkirakan sebelumnya. Hal ini bisa memiliki dampak signifikan terhadap naiknya permukaan laut secara global.

Penelitian baru dari Program Antartika Australia telah menemukan bahwa Gletser Totten, yang terletak di timur benua selatan ini, bisa lebih terpengaruh oleh pemanasan suhu laut karena lebih banyak gletser yang bersentuhan langsung dengan lautan, dan jauh lebih sedikit yang duduk di atas batuan es daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Ahli glasiologi Dr Ben Galton-Fenzi mengatakan bahwa penelitian baru telah menyebabkan perubahan pemikiran yang dramatis.

"(Gletser) Totten sebenarnya adalah salah satu gletser terpenting di Antartika, dan Anda bahkan mungkin berdebat dengan banyak orang, karena gletser ini menguras area lapisan es Antartika yang bisa menyebabkan beberapa meter permukaan laut berpotensi meningkat di masa depan,".

"Jumlah es yang ada di belakang (gletser) Totten sebanding dengan yang apa yang ada di dalam keseluruhan lapisan es Antartika Timur."

Tim peneliti Dr Galton-Fenzi termasuk ilmuwan dari Australia dan luar negeri, dengan Profesor Paul Winberry yang bergabung dari Central Washington University di Amerika Serikat.

Profesor Winberry mengatakan bahwa informasi baru ini diperoleh dengan menggunakan teknologi seismik.

"Kami menggunakan metode seismik, sangat mirip dengan bagaimana perusahaan minyak mencari minyak di bawah bumi," katanya.

"Jadi kami mencoba menghasilkan gelombang suara, mereka turun, dan kami mendengar gema berasal dari diskontinuitas besar di dalam Bumi."

Metode ini memungkinkan peneliti untuk menentukan seberapa tebal es itu, serta seberapa tebal kolom samudera di bawah es.

Para peneliti tiba di Antartika untuk meneliti gletser dengan menggunakan peralatan seismik.
Para peneliti tiba di Antartika untuk meneliti gletser dengan menggunakan peralatan seismik. (Supplied: AAD)

Para peneliti antartika memperkirakan gletser itu sendiri memiliki cukup es untuk menaikkan level permukaan Samudra secara global sekitar tiga meter jika ia mencair secara keseluruhan.

"Panel Perubahan Iklim Antarpemerintah [IPCC] memperkirakan, permukaan air laut di masa depan pada tahun 2100 menunjukkan bahwa akan ada sekitar satu meter (kenaikan) permukaan laut melalui ekspansi termal samudra, yaitu panas atmosfir yang masuk ke lautan yang menyebabkannya hangat, tempat mereka berkembang," kata Dr Galton-Fenzi.

"Tapi ada juga kontribusi lapisan es Antartika - dan lapisan es Greenland sebenarnya sehingga saat mereka meleleh massa es itu mengalir ke lautan dan menyebabkan kenaikan permukaan laut lebih jauh."

"Jadi ketika Anda memikirkan satu meter yang diperkirakan oleh IPCC pada tahun 2100, yang sungguh penting, setelah gagasan ini adalah bahwa air dari Gletser Totten mengandung potensi kenaikan permukaan laut setinggi 3 meter."

"... maka itu angka yang sangat tinggi, dan ini adalah wilayah yang benar-benar perlu kita ketahui tentang seberapa cepat ini berubah ke iklim yang menghangat dan seberapa cepat hal itu menyebabkan kenaikan permukaan air laut."

Dr Galton-Fenzi mengatakan terlalu dini untuk memahami konsekuensi dari temuan ini, namun ia mengatakan bahwa setiap kenaikan suhu samudra berarti gletser kemungkinan akan terpengaruh.

Para peneliti terbang ke Stasiun Casey di Antartika pada awal Desember tahun lalu, dan menghabiskan sekitar delapan minggu di benua selatan itu saat menyelidiki gletser.

Tim iScientists memasang peralatan uji seismik di atas gletser.
Tim iScientists memasang peralatan uji seismik di atas gletser. (Supplied: AAD)

Simak berita ini dalam bahasa Inggris di sini.




(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed