DetikNews
Senin 22 Januari 2018, 13:28 WIB

Lonjakan Turis ke Kota Esperance karena Instagram

Australia Plus ABC - detikNews
Lonjakan Turis ke Kota Esperance karena Instagram
Perth -

Selama bertahun-tahun Esperance di Pantai Selatan Australia Barat mengklaim telah menjadi rumah pantai terbaik di dunia.

Saat ini akhirnya, berkat pencarian foto yang sempurna di media sosial, dunia telah berhasil menemukan rahasia terbaik dari Australia.

"Kondisinya, tidak seperti yang pernah saya lihat sebelumnya," kata fotografer dan operator pariwisata, Jaimen Hudson mengenai kehadiran para pengunjung ke kota terpencil yang berjarak 10 jam perjalanan dari Perth ini.

Esperance menjadi objek Instagram yang terkenal
Warna pink dari danau pink di Esperance diperkirakan disebabkan oleh alga hijau, yang menumpuk pigmen beta-karoten. Kondisi super-asin mendukung pertumbuhan alga. (Instagram: Salty Wings)

"Tempo hari, saya pergi ke Twilight Beach, ini pertama kalinya saya melihat seluruh tempat parkir penuh, tempat parkir mobil observatorium penuh dan mobil-mobil diparkir di jalan."

Demikian juga, restoran-restoran lokal telah menolak pelanggan sepanjang musim panas ini.

"Itu memang mengecewakan tapi situasinya sungguh menakjubkan, kita belum pernah melihat yang seperti ini," kata pemilik restoran Brian McMullen.

Garis pantai yang menakjubkan 'Insta-perfect'

Banyak penduduk setempat meyakini kemampuan Esperance untuk menyediakan latar belakang yang sempurna bagi foto di media sosial berada dibalik ledakan kunjungan pelancong tersebut.

Secara tradisional, Esperance, sebuah kota pertanian yang terletak di sepanjang beberapa pemandangan paling indah di dunia - pantai putih bersalju, danau Hillier dengan gelembung berwarna pink dan air berwarna biru kehijauan yang lebih mirip dengan daerah tropis.

Video drone udara milik Hudson dari sebuah perahu dayung yang terseret dua arus selatan tepat di sisi ikan paus dan lumba-lumba yang sedang berselancar di pantai yang menjadi habitatnya telah dilihat secara kolektif lebih dari 2,5 juta kali secara daring.

Fotografer Esperance Jaimen Hudson dengan karyanya
Fotografer Esperance, Jaimen Hudson mengatakan bahwa para pelancong datang dari luar negeri untuk berkunjung ke Esperance setelah melihat fotonya. (ABC News: Christien de Garis)

Video itu adalah iklan yang hebat.

"Saya kenal seorang pria yang datang ke toko saya beberapa hari yang lalu dan dia mengatakan bahwa dia telah menempuh perjalanan lebih dari 15.000 mil dari Inggris ... dia melihat video-video saya dan dia ingin membuat video dronenya sendiri," kata Hudson.

"Itu adalah garis pantai yang unik dan sekarang dengan media sosial dapat membagikannya secara gratis di seluruh dunia, orang-orang berduyun-duyun ke sini."

Operator pelayaran kapal mengatakan jauh lebih banyak dari pelanggannya mengetahui tentang Esperance melalui media sosial dibandingkan dengan bentuk-bentuk iklan lainnya.

Kecenderungan ini tercermin dari jenis pengunjung juga Brian McMullen mengatakan 15 tahun yang lalu staf restorannya akan merasa senang jika hanya ada satu pelanggan internasional yang makan di restoran tersebut.

"Sekarang pelancong internasional sangat besar, kita mendapatkan banyak orang dari Jerman, China, Swiss ... pada beberapa malam restoran kami seperti liga bangsa-bangsa," katanya.

Pemilik restoran Esperance Brian McMullen
Pemilik restoran lokal Brian McMullen terpaksa menolak pelanggan yang datang ke restorannya karena dia sangat sibuk. (ABC News: Christien de Garis)

Fenomena wisatawan 'Vanlife'

Alexandra Cameron dan pacarnya, Jacob Druce, sedang melakukan perjalanan di Australia menggunakan mobil van Coaster tahun 1983 mereka bernama "Conny" dan mengetahui Esperance melalui hastag yang tidak sengaja sampai di akunnya.

"Saya terkesiap, 'tempat apa ini?'," tutur Alexandera Cameron. "Saya tidak pernah benar-benar mendengar tentang Esperance sebelum saya melihat akun Instagram, jadi begitu saya melihat betapa indahnya daerah ini, saya berkata, 'kita harus pergi ke sana'."

Cameron adalah bagian dari fenomena "penghuni mobil van" yang berkeliling negara-negara dengan menggunakan mobil van yang diubah menjadi rumah mobil, mendokumentasikan perjalanan mereka di internet.

Alih-alih mengandalkan pusat informasi pelancong reguler, para penghuni van ini kebanyakan menggunakan media sosial untuk mendapatkan informasi.

Pasangan ini sekarang bekerja di masa liburan musim panas yang sibuk di kota Esperance, memajang foto kanguru di Lucky Bay dan pemandangan pantai yang indah di senja yang mereka lalui, dan mendapati mereka sekarang dihubungi secara online oleh wisatawan lain yang meminta saran mengenai daerah tersebut.

"Orang-orang yang berasal dari luar negeri menemukan akun saya - saya menduga melalui hashtag - telah melihat Esperance dan pergi ke Esperance, 'Perempuan ini sepertinya dia tahu apa yang berlangsung di Esperance, apa yang harus saya lakukan saat saya tiba di Esperance?'" ungkap Alexander Cameron.

Tantangan pariwisata

Tantangan bagi industri pariwisata lokal adalah bagaimana memanfaatkan melonjaknya pengunjung - akomodasi di Esperance sebagian besar sudah habis dipesan untuk liburan sekolah musim panas.

Operator industri mengaku untuk benar-benar dapat memanfaatkan dan menumbuhkan industri pariwisata setempat, pengunjung harus diyakinkan untuk datang ke Esperance di kedua sisi musim, baik di musim panas atau bahkan di puncak musim dingin.

Jaimen Hudson mengatakan media sosial sekali lagi bisa menjadi kunci untuk saran itu sambil ia menunjuk ke materi-materi yang diunggah bulan, bulan apa dari sepanjang tahun dimana foto spektakuler itu diambil.

"Cukup sering bulan Maret, April, Mei, mereka adalah bulan-bulan terbaik kami karena Anda tidak akan mendapatkan hari-hari yang lebih panas," katanya.

"[Suhunya] masih 20-25 derajat tapi anda masih bisa menikmati hembusan angin laut di sore hari, dan itu sangat menenangkan."

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.




(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed