DetikNews
Kamis 11 Januari 2018, 14:41 WIB

Australia Mengaku Miliki Bukti Madu Manuka Bukan dari Selandia Baru

Australia Plus ABC - detikNews
Australia Mengaku Miliki Bukti Madu Manuka Bukan dari Selandia Baru
Tasmania -

Produsen madu Tasmania mengaku jika mereka memiliki bukti bahwa "madu manuka" sudah diproduksi di pulau mereka sudah bertahun-tahun sebelum Selandia Baru.

Permintaan untuk madu manuka telah meningkat dalam beberapa tahun terkahir, karena dianggap bermanfaat bagi kesehatan dan kosmetik. Perdebatan sengit antara Australia dan Selandia Baru juga meningkat soal siapa yang berhak menyebutnya madu manuka.

Madu ini diproduksi oleh lebah Eropa dari serbuk sari tanaman scoparium leptospermum, sejenis pohon teh yang berasal dari Australia dan Selandia Baru.

Sekelompok produsen madu asal Selandia Baru, tergabung dalam Manuka Honey Appellation Society Inc mencoba mendapatkan hak sertifikasi di pasaran, termasuk Inggris, China dan Amerika Serikat. Mereka ingin mencegah agar madu yang tidak diproduksi di Selandia Baru tidak diberikan label nama 'manuka'.

Madu yang sudah dikemas dan berjejer di rak toko
Produk madu Manuka (Supplied)

Bulan Desember2017, lembaga UK Trade Mark Registry memutuskan untuk mengakui label "Manuka Honey" sebagai tanda sertifikasi, namun produsen Australia memiliki waktu hingga tiga bulan untuk menggugat keputusannya.

Produsen madu di Tasmania, Australia percaya mereka memiliki hak untuk memasarkan madu manuka, karena produksi madu pertama kali terdokumentasi di Tasmania.

Pemilik perusahaan Blue Hills Honey, Nicola Charles mengatakan lebah madu Eropa diperkenalkan ke pulau Tasmania dan Australia delapan tahun sebelum ke Selandia Baru.

"Di Tasmania kita mendapatkan bukti yang ada dokumennya, dimana di tahun 1884 nama manuka diberikan untuk jenis madu ini," katanya.

"Scoparium Leptospermum berasal dari Tasmania kemudian menyebar ke Selandia Baru dan kawasan di bawah negara bagian Victoria, jadi kami merasa ada alasan moral untuk menyebutnya manuka, dan tidak dapat dihilangkan dari pasaran global karena menjadi potensi pemasukan tinggi bagi Australia."

Lebah hinggap di sebuah tumbuhan yang dikenal dengan sebutan manuka
Banyak pihak mempercayai manfaat kesehatan dari madumanuka, meski masih terdapat perdebatan.

Presiden Asosiasi Peternak Lebah di Tasmania, Lindsay Bourke, mengatakan madu manuka sangat penting bagi industri madu, karena tingginya harga madu bisa membantu produsen lokal tetap bertahan.

Menurutnya, kehilangan hak untuk menggunakan nama madu manuka akan memiliki dampak yang besar.

"Gabungan Selandia Baru dan Australia, termasuk Tasmania, tidak dapat menghasilkan madu manuka yang cukup untuk dunia. Kami akan berjuang untuk melakukannya karena semakin banyak orang yang mengenal madu ini," kata Lindsay.

"Kita harus bekerja sama dan tidak melawan satu sama lain."

Paul Callander dari Asosiasi Madu Manuka Australia mengatakan pihaknya telah melibatkan pengacara di Inggris untuk membela hak produsen Australia untuk menggunakan nama manuka.

Asosiasi tersebut telah mengajukan dana dibawah program perdagangan dan pemasaran dari Departemen Pertanian Australia.

Madu dalam kemasan yang bertuliskan Manuka
Selandia Baru mengaku miliki alasan kuat untuk memberi nama manuka (Flickr: Ryan Merce, CC BY 2.0)

"Manuka, bukan hanya madu, tapi juga obat, kosmetik, pelengkap makanan," kata Paul.

Tapi John Rawcliff dari Madu Manuka Madu mengatakan produsen Selandia Baru memiliki hak yang benar untuk mendapatkan sertifikasi. Ia juga membandingkan situasi yang sama dengan anggur yang diproduksi di beberapa wilayah Eropa, seperti Champagne.

"Kemampuan untuk mendefinisikan, membedakan dan menggambarkan apa yang menjadi keunikan atau kekhasan dari daerah kita, menjadi sangat penting bagi pertumbuhan industri madu di negara manapun," katanya.

Disadur dari laporannya dalam bahasa Inggris disini




(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed