DetikNews
Senin 11 Desember 2017, 08:07 WIB

Inilah Anak Muda RI yang Bermimpi Ikut Olimpiade Musim Dingin

Australia Plus ABC - detikNews
Inilah Anak Muda RI yang Bermimpi Ikut Olimpiade Musim Dingin
Jakarta -

Hingga saat ini di Jakarta hanya ada dua arena ice skating. Salah satunya terletak di lantai empat sebuah mal besar di pinggiran kota.

Arena ini menjadi tempat menyenangkan untuk menghindari cuaca panas di akhir pekan, jika Anda tidak masalah berdesak-desakan dengan orang banyak.

Tapi bagi Calvin Pratama (17 tahun), tempat ini bermakna lebih dari itu. Inilah mimpi dan masa depannya.

Calvin yang kerap menikmati akhir pekan di arena skating dekat rumahnya di Bandung, telah menjadi pemicu semangat dalam mewujudkan bakatnya.

Calvin Pratama figure skating with his arms out by his sides.
Setiap akhir pekan Calvin Pratama datang ke Jakarta untuk berlatih ice skating. (ABC News: Ari Wu)


Calvin sekarang adalah salah satu skater terbaik di Indonesia, namun arena ice skating di dekat rumahnya di Bandung itu sudah ditutup sejak lama.

Kini setiap akhir pekan dia datang ke ibukota, berdesakan di kereta api demi mewujudkan mimpinya untuk suatu hari berkompetisi di ajang Olimpiade.

Indonesia belum pernah mengirimkan atletnya dalam Olimpiade Musim Dingin untuk cabang olahraga apapun. Termasuk dalam Olimpiade Musim Dingin tahun depan.

A close up of a figure skaters feet gliding across the ice.
Di Jakarta saat ini hanya ada dua arena ice skating. (ABC News: Ari Wu)


Hanya tim kecil yang pernah berlaga di ajang Olimpiade Musim Panas dengan spesialisasi di cabang bulutangkis.

Negara kepulauan dengan 250 juta penduduk ini mengalokasikan sedikit dana APBN tahunannya untuk olahraga. Tentu saja hal itu bisa dimengerti, karena di negara berkembang dimana impian dan harapan banyak orang tidak bisa diwujudkan.

"Sulit. Sangat sulit dicapai karena di sini kita bahkan tidak bisa berlatih sebanyak mungkin dan para pelatih memiliki keterampilan yang minim," kata Calvin kepada ABC saat ditemui di arena latihan.

Gelanggang es di mal Jakarta Barat itu bukanlah ukuran Olimpiade, dan para atlet profesional pun harus membaginya dengan pengunjung mal, membuat gerakan seperti lompatan ke belakang, putaran dan ayunan sulit untuk dikuasai.

Savika Zahira making a turn while figure skating.
Savika Zahira (13) tadinya giat di olahraga bulutangkis namun kemudian memilih ice skating. (ABC News: Ari Wu)


Savika Zahira meluncur dengan anggun melintasi arena es, berbalik dan melompat penuh gaya.

Pada usianya yang baru 13 tahun, masih besar harapan dia bisa tampil di ajang Olimpiade. Targetnya berlaga di ajang bergengsi itu pada tahun 2032. Impian jangka panjang, tapi tidak bisa dicapai tanpa adanya sponsor, yang juga sulit diperoleh.

"Saya tadinya berlatih sebagai atlet bulutangkis tapi saat liburan saya mencoba skating dan sejak itu saya mengikuti kursus setiap minggu," kata Savika.

"Jika saya berlatih lebih keras dan menghabiskan lebih banyak waktu serta arena yang dikosongkan untuk berlatih sendiri, saya yakin bisa melakukannya," katanya tentang ambisi tampil di Olimpiade.

Savika Zahira and Calvin Pratama talking and laughing on the ice skating rink.
Savika Zahira dan Calvin Pratama bermimpi bisa tampil dalam Olimpiade Musim Dingin. (ABC News: Ari Wu)


Bagi ibu Savika, Iris Purwandari, hal ini juga merupakan tanda kasih sayangnya.

"Saya sebagai orangtua juga perlu belajar bagaimana mendukung skater ini," katanya.

"Savika sangat membutuhkan perhatian, fokus dan orangtua yang mau belajar," ujar Iris.

"Jika kita bisa mendapatkan pelatih dari Jepang misalnya, hal itu tentunya akan membantu," tambahnya.

Nurul Ayinie Sulaeman (25) menyadari bahwa ia telah melewati puncak karir sebagai skater di usia 17 tahun.

Nurul Ayinie Sulaeman smiling while she figure skates on one leg with her arms outstretched.
Nurul Ayinie Sulaeman membantu atlet lainnya meraih mimpi bertanding di ajang Olimpiade musim dingin. (ABC News: Ari Wu)


Pada Februari lalu, dia berlaga di ajang Asian Winter Games di Jepang. Ini pertama kalinya Indonesia diwakili dalam ajang tersebut.

"Tentu saja, saya nomor satu dari bawah," katanya seraya tertawa.

"Tapi saya sangat bangga dengan diri sendiri karena akhirnya Indonesia berkesempatan mengikuti kompetisi internasional yang sesungguhnya," ujarnya.

Sekarang dia berkomitmen untuk mendampingi atlet lain, mencoba membantu mereka mewujudkan impian bertanding di ajang Olimpiade.

Dan semoga suatu hari kelak mereka bisa memiliki arena profesional sendiri untuk berlatih.

Diterbitkan oleh Farid M. Ibrahim dari artikel berbahasa Inggris di sini.




(nvc/nvc)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed