detikNews
Sabtu 16 November 2019, 09:45 WIB

Di Usia 92 Tahun, Perempuan Ini Jahit 20.000 Baju Untuk Anak-Anak India

ABC Australia - detikNews
Di Usia 92 Tahun, Perempuan Ini Jahit 20.000 Baju Untuk Anak-Anak India
Canberra -

Banyak orang ingin bersantai ketika memasuki masa tua. Tetapi hal itu tak berlaku bagi perempuan Australia, Leila Cheavin.

Perempuan berusia 92 tahun ini telah menghabiskan 16 tahun terakhir dari hidupnya untuk menjahit gaun bagi gadis-gadis kurang mampu di India - dan ia telah menghasilkan begitu banyak baju sehingga desainnya sekarang dikenal di pasar-pasar di selatan New Delhi.

"Berapa banyak yang telah saya hasilkan? 20.000? Saya tak ingat. Saya tak begitu menghitungnya!," ujar Leila tentang gaun-gaun, yang semuanya unik, itu.

"Anda hanya memotong polanya dan menjahitnya. Itu membuat saya sibuk dan memberi saya sesuatu untuk dilakukan."

Ketertarikan lama

Sebagai salah satu dari delapan bersaudara - tiga laki-laki dan empat perempuan - Leila tumbuh dengan membuat pakaiannya sendiri.

Tetapi hal itu biasa saja sampai tahun 2003 ketika dokter umumnya melakukan kunjungan rumah dan mengamati ruang jahit Lelia, proyek membuat gaun ini mulai berjalan.

"Ini idenya: Saya akan membuat Leila mulai menjahit," kenang Dr. Rashmi Sharma.

"Kami memiliki beberapa kain sisa di rumah yang saya berikan kepadanya dan bilang, 'Bisakah Anda mengubahnya menjadi sesuatu untuk gadis-gadis ini di India di mana kami mensponsori anak perempuan bersekolah?'."

Melalui proyek amal Food for Life, Dr Sharma membawa sejumlah gaun Leila dari Canberra ke kota Vrindavan, selatan Delhi, di mana pakaian itu langsung menjadi berita.

Gaun ini menggunakan bahan daur ulang dan sumbangan, dan dikenali di India.

Gaun ini menggunakan bahan daur ulang dan sumbangan, dan dikenali di India. (Supplied)

Beberapa perempuan lain - semuanya pasien Dr Sharma - telah mengikuti proyek ini, bahkan menambahkan rajutan ke dalam gaun itu.

"Rashmi telah menjadi dokter kami selama bertahun-tahun dan ia merawat suami saya dan saya sendiri," kata Margaret Dawson.

"Jadi baru-baru ini, tujuh bulan yang lalu, Jack meninggal dan Rashmi bilang, 'Anda harus tetap sibuk'."

"Saya datang suatu hari dan mengatakan saya baru saja ke pameran wol. Dan ia bilang, 'Apakah anda merajut? saya punya sekelompok perempuan ...'."

"Dan saya berpikir, 'Nah, ini akan menjadi proyek yang hebat.'"

Kaye Ashley telah merajut sekitar 15 karpet sejauh ini untuk Dr Sharma.

"Saya butuh sekitar satu bulan untuk merajutnya," katanya.

"Saya tak keberatan membantu siapa pun, dan siapa pun yang bisa menggunakannya, saya akan memberikannya."

Meski para perempuan ini biasanya mengerjakan proyek-proyek mereka secara terpisah di rumah, setelah bertemu untuk pertama kalinya untuk berbicara dengan ABC, mereka berencana untuk bertemu secara teratur, berbagi proyek, keterampilan, dan obrolan.

"Kita hidup di tengah masyarakat di mana, seiring bertambahnya usia, Anda menjadi kurang dihargai, sayangnya," kata Dr Sharma.

"Ini adalah cara yang bagus untuk menunjukkan kepada orang-orang bahwa, seiring bertambahnya usia, Anda mungkin sudah tak bekerja tetapi Anda masih memiliki semua keterampilan yang masih perlu kita manfaatkan."

"Mereka adalah sekelompok perempuan baik yang beruntung sekali bisa saya rawat selama bertahun-tahun sekarang, hampir dua dekade untuk beberapa dari mereka."

"Kesempatan yang sangat istimewa untuk berada di situasi ini."

Simak berita-berita lainnya dariABC Indonesia.




(ita/ita)


Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com