detikNews
Jumat 08 November 2019, 12:43 WIB

Poster Berbahasa Mandarin Jadi Bahan Gugatan Soal Hasil Pemilu di Australia

ABC Australia - detikNews
Poster Berbahasa Mandarin Jadi Bahan Gugatan Soal Hasil Pemilu di Australia
Victoria -

Kemenangan dua anggota parlemen Partai Liberal dari daerah pemilihan umum yang didominasi warga keturunan China di Victoria, Australia pada pemilu lalu telah digugat ke mahkamah pemilu setempat.

Kasus kecurangan Pemilu Victoria:
  • Spanduk yang menyerupai bahan yang disediakan oleh Komisi Pemilihan Umum Australia (AEC), mengarahkan pemilih untuk memilih Partai Liberal terlebih dahulu
  • Seorang pengacara yang mewakili penggugat hasil pemilu di Chisholm dan Kooyong membantah spanduk itu mentargetkan kelompok pemilih tertentu
  • Tetapi AEC berpendapat bahwa penggunaan warna ungu tidak cukup untuk mempengaruhi orang

Penggugat menduga suara mereka terdongkrak oleh spanduk berbahasa Mandarin yang berisi pesan yang mengarahkan untuk memenangkan kandidat dari partai Liberal.

Dalam persidangan kasus gugatan hasil pemilu ini, Komisi Pemilihan Umum Australia (AEC) mengatakan kepada pengadilan bahwa "tidak masuk akal" kalau spanduk bertuliskan pesan berwarna ungu dan menggunakan bahasa Mandarin yang dipasang oleh Partai Liberal secara drastis telah mempengaruhi hasil pemilihan federal di Victoria.

"Sulit membayangkan akan ada warga negara dewasa yang naif dan mudah tertipu untuk berpikir Australia sebagai negara dengan satu partai," kata pengacara AEC, James Renwick.

Mahkamah sengketa Pemilu, yang berkantor di Pengadilan Federal Melbourne, diminta untuk membatalkan kemenangan Bendahara Federal Josh Frydenberg dan koleganya dari Partai Liberal, Gladys Liu, karena diduga menggunakan spanduk yang dipersoalkan itu untuk menyesatkan warga selama pemilihan yang dilangsungkan Mei lalu.

Spanduk yang dikenal sebagai corflutes, yang menyerupai warna ungu yang digunakan oleh AEC, dipasang di 13 tempat pemungutan suara di daerah pemilihan Foydenberg di Kooyong dan 29 tempat di lokasi pemungutan suara di daerah pemilihan Liu di Chisholm.

Poster-poster

Poster-poster ini ditempatkan di sebelah bendera AEC di tempat pemungutan suara di Chisholm. (ABC News: Karen Percy)

Pengacara yang mewakili Penggugat, Lisa De Ferrari, berargumen di pengadilan bahwa spanduk corflutes 'secara khusus' telah mentargetkan pemilih tertentu.

"Pengiklan tidak menghabiskan uang untuk hal-hal yang mereka pikir tidak akan efektif," katanya.

"Ini bukan kasus beberapa insiden terpisah tentang cara mencoblos pilihan dalam pemilu. Ini bersifat luas.

"Spanduk itu telah direncanakan beberapa minggu sebelumnya dan ditargetkan pada kelompok tertentu.

"Mengingat hasil dari pemungutan suara di Chisholm sangat ketat."

Dia mengatakan proporsi orang yang berbicara bahasa Mandarin atau bahasa Kanton di Chisholm adalah sebesar 40 persen pada 2016 dan 12 persen di Kooyong.

Tetapi kuasa hukum AEC, Renwick mengatakan penggunaan warna ungu itu sendiri tidak cukup kuat dan pemilih yang mungkin ditargetkan dan beralih suaranya oleh pesan di spanduk itu tidak seberapa.

"[Spanduk] itu tidak memiliki logo AEC," katanya.

"Dan mengingat pesan itu ditulis hanya dalam aksara China, jumlah orang yang berbahasa Mandarin, baik itu Mandarin Kanton, tetapi tidak mengerti Bahasa Inggris di dapil itu terlalu kecil untuk memiliki efek signifikan terhadap hasil pemilu."

Liu mengalahkan kandidat dari Partai Buruh Jennifer Yang di dapil Chisholm dengan jumlah perolehan suara mencapai 1.090 suara.

Satu dari lima orang di daerah pemilihan itu mengklaim keturunan China.

Josh Frydenberg memenangkan dapil itu dengan mudah atas kandidat dari Partai Hijau, Julian Burnside.

Diterbitkan dari artikel berbahasa Inggris disini.




(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com