detikNews
Selasa 23 Juli 2019, 13:53 WIB

Setop Mainan Plastik, TK di Melbourne Biarkan Murid Bermain Lumpur

ABC Australia - detikNews
Setop Mainan Plastik, TK di Melbourne Biarkan Murid Bermain Lumpur
Melbourne -

Sebuah taman kanak-kanak (TK) di Melbourne, Australia, kini membiarkan anak-anak asuhnya bermain lumpur dan pohon. Hal itu dilakukan setelah TK ini menghentikan penggunaan mainan dari plastik.

TK bernama Isabel Henderson Kindergarten di kawasan North Fiztroy, sekitar 6 km dari pusat kota, kini tidak lagi menggunakan mainan dari plastik sehingga murid-murid mereka bisa bermain bebas dengan apa yang tersedia di sekitarnya.

Direktur TK Nicole Messer menjelaskan, dengan menghentikan penggunaan mainan dari plastik, murid-murid tersebut dipaksa untuk berpikir mengenai apa yang bisa mereka lakukan.

"Ini menyangkut ketrampilan hidup, bagaimana mereka bisa membuat cerita, berimajinasi, berada di lingkungan yang tidak bias apapun," kata Messer.

Hal ini justru menjadi tantangan bagi anak-anak yang baru belajar mengenai kehidupan tersebut.

A little boy in blue wet weather gear and gumboots stomps in a mud puddle.
Anak-anak didorong untuk bermain di kolam lumpur di TK Isabel Henderson. (ABC News: Danielle Bonica)

"Alam kadang memang kelihatan seperti tidak bersahabat. Dingin, basah, namun semua itu memaksa kita untuk beradaptasi," tambah Messer.

Dia menjelaskan dengan bermain di luar ruangan anak-anak berusia tiga dan empat tahun tersebut tak lagi bermain dengan mainan yang selalu dikaitkan dengan gender, seperti mainan truk untuk anak laki-laki atau boneka untuk anak perempuan.

"Bermain adalah belajar membangun kemampuan berkomunikasi, juga pengembangan sensori, gerakan motorik, semua ini akan membantu kita dalam kehidupan nantinya," kata Messer lagi.

Children and an adult gather around a table covered in baskets, rope, a sketchbook, and plant samples.
Murid di TK ini membantu untuk membuat taman kupu-kupu dan lebah. (ABC News: Danielle Bonica)

Salah satu bagian dari tempat bermain di luar ruangan di TK tersebut adalah kolam lumpur dimana anak-anak dibiarkan bermain di sana.

Pada awalnya, menurut Nicole Messer, tidak banyak murid TK yang mau bermain di kolam lumpur.

"Pada awalnya kami melihat anak-anak itu tidak banyak yang mau menyentuh lumpur, ada yang menggunakan dahan untuk menyentuh lumpur karena takut tangannya kotor."

"Kami menganjurkan mereka untuk bermain di sana agar semakin terbiasa."

Ketika ABC mengunjungi TK tersebut, banyak anak-anak yang sedang membuat kue dari tanah dan juga berbagai kegiatan lain.

TK ini juga bekerjasama dengan kelompok aborijin setempat dari suku Wurundjeri untuk mengubah sebuah pabrik yang tidak digunakan lagi menjadi hutan aborijin.

A boy wearing a flat cap plays with tree branches.
TK ini sudah menggunakan sebuah pabrik yang tidak digunakan lagi menjadi hutan tempat bermain anak-anak. (ABC News: Danielle Bonica)

Salah seorang tetua di sana yang juga seorang aktor Jack Charles yang membuka hutan itu mengatakan cara ini tepat untuk mendekatkan anak-anak dengan dunia di sekitarnya.

"Ini akan menjadi pencerahan bagi perkembangan pemikiran anak-anak," katanya.

Charles berharap akan lebih banyak lagi TK dan sekolah yang menggunakan alam sekitar untuk bercerita mengenai sejarah lokal di Australia.

A smiling man with long white hair and a grey beard stands with his arm around a grinning blonde woman.
Tetuaaborijin Jack Charles dan direktur TK Isabel HendersonNicoleMesser. (ABC News:DanielleBonica)

Lihat beritanya dalam bahasa Inggris di sini


(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com