DetikNews
Senin 27 Mei 2019, 13:42 WIB

Badan Amal Tak Mau Membantu Keluarga Anggota ISIS di Pengungsian

ABC Australia - detikNews
Badan Amal Tak Mau Membantu Keluarga Anggota ISIS di Pengungsian
Damaskus -

Anak-anak dari anggota kelompok teroris ISIS banyak yang meninggal karena mereka tidak mendapat pertolongan dari kelompok bantuan dan juga berada dalam pengawasan keamanan yang ketat.

  • IS tumbang di bulan Maret 2019 setelah kantong terakhir Baghouz jatuh
  • Pasukan Kurdi telah menjadi pengendali para pejuang dan keluarga mereka di Suriah Utara
  • Medecins Sans Frontires mengatakan 300 anak-anak sudah meninggal karena masalah kesehatan

Demikian pendapat LSM medis Dokter Tanpa Batas (Medecins Sans Frontieres MSF) yang mengatakan masalah keamanan dan kurangnya perhatian internasional menyebabkan terjadinya sejumlah kematian.

"Kami merasa ini adalah kematian yang bisa dihindari. Meninggalnya anak-anak karena penyakit yang bisa dicegah adalah hal yang tidak bisa terima," kata manajer MSF di Suriah Will Turner kepada ABC.

Dari sekitar 11 ribu warga asing, tujuh ribu di antaranya adalah anak-anak menyerahkan diri dan sekarang ditampung di kamp pengungsi al-Hawl di Suriah.

MSF mengatakan pembatasan ini menyebabkan para pengungsi tidak mendapatkan layanan kesehatan yang tersedia bagi sekitar 60 ribu pengungsi lain yang ada di kamp pengungsi tersebut.

"Bantuan untuk kawasan yang menampung pengungsi asing itu minimal," katanya.

"Sejauh ini yang diberi akses hanyalah klinik menggunakan mobil dan kami satu-satunya badan yang bekerja di sana," tambahnya.

"Ini berarti para petugas kesehatan kami bekerja dari mobil yang diparkir di sana."

Will Turner mengatakan MSF khawatir bahwa pertimbangan keamanan lebih dipentingkan dibandingkan masalah kemanusiaan dan kesehatan.

A woman in a black robe walks through a refugee camp
MSF mengatakan kelompok bantuan tidak mau mengurusi pengungsi dari keluarga pejuang asing IS. (Reuters: Ali Hashisho)

"Persediaan air dan situasi sanitasi di sini buruk sekali, kondisi kesehatan dasar seperti toilet yang bersih, sabun untuk cuci tangan, dan air minum yang bersih, hal-hal yang seperti ini tidak tersedia di kamp."

Pihak berwenang Kurdi yang menguasai wilayah tersebut bernama Democratic Autonomous Administration of North and East Syria (DAA) mengatakan sekitar 300 anak-anak dari keluarga pejuang IS telah meninggal sejak kantong terakhir IS Baghouz jatuh.

DAA mengatakan penyebab kematian kebanyakan adalah karena gizi buruk, kurangnya pasok medis, dan sedikitnya dukungan terhadap kamp pengungsi dari PBB.

Masalah lain adalah enggannya kelompok bantuan dan lembaga donor untuk memberikan bantuan kepada keluarga pejuang IS, karena keterlibatan mereka dengan kelompok tersebut.

MSF dan Komisi Palang Merah Internasional yang juga membantu keluarga pejuang IS, telah mendesak badan bantuan untuk membantu perempuan dan anak-anak di kamp pengungsi itu tanpa mengindahkan latar belakang mereka.

DAA telah mendesak negara-negara untuk mengambil kembali warga mereka dan mengukuhkan bahwa mereka sedang berunding dengan Australia.

Juru bicara masalah luar negeri DAA Kamal Akef mengatakan bahwa beberapa negara sudah mengambil kembali keluarga namun mereka belum mencapai kemajuan berarti dalam pembicaraan dengan Australia.

"Sudah ada kontak, namun sejauh ini tidak ada langkah praktis yang disetujui."

"Kami berharap adanya peningkatan kerjasama dari pemerintah Australia." katanya.

Akef mengatakan Prancis, Rusia, Sudan dan Swedia sudah mengambil beberapa anak-anak dari pejuang IS, dengan Kosovo dan Kazakhstan sudah mengambil 100 perempuan dan anak-anak dari kamp al-Hawl.

Namun ribuan lainnya masih bertahan di kamp pengungsi itu, dengan musim panas semakin mendekat dan situasi di sana yang semakin memburuk.

Women in veils in a line holding cans, with a little boy in a blue jumper in the foreground
Bahan bakar dan air sangat terbatas di kamp pengungsi al-Hawl dan situasi semakin memburuk. (Reuters: Ali Hashisho)

"Ini adalah masalah darurat besar. Ada ribuan perempuan dan anak-anak yang berada di kamp dimana kebutuhan dasar mereka tidak terpenuhi." kata Sara Alzawqari, juru bicara Palang Merah Internasional.

"Ketika kesana dan melihat dengan mata sendiri suasanannya kacau, perempuan yang mengalami cedera, anak-anak yang menangis tidak ada masa depan, tidak ada lampu, rasanya aneh bahwa tidak ada hal yang bisa dilakukan."

Selain perempuan dan anak-anak, saat ini ribuan pejuang asing yang sebelumnya bergabung dengan IS ditahan di beberapa penjara di kawasan tersebut.

Sekarang ini menurut DAA, ada sekitar seribu pejuang asing, yang berasal dari 50 negara dan beberapa diantaranya berasal dari Australia.

Dengan banyaknya keengganan untuk membawa pejuang asing itu kembali atau membiarkan mereka tetap di Suriah, beberapa pemerintah negara barat mempertimbangkan opsi ketiga.

Pejuang IS tersebut bisa dipindahkan ke Irak, yang memiliki pengadilan khusus kontra terorisme yang bisa menyidangkan mereka dan kemudian melakukan ekstradisi.

Namun pengadilan ini sudah banyak mendapat kritikan karena menyiksa para tahanan, dan menjatuhkan hukuman karena pengakuan yang dipaksa dan peradilan yang tidak bebas.

Banyak tertuduh dijatuhi hukuman mati tanpa ada bukti yang kuat.

Ratusan anak-anak juga masih ditahan oleh pihak berwenang Irak, dengan tuduhan mendukung IS.

Lihat berita selengkapnya dalam bahasa Inggris di sini




(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed