detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Minggu, 20/04/2014 05:22 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Senin, 15/07/2013 02:01 WIB

Pilgub Jatim

Sebelum Dicoret KPU Jatim, Khofifah Terima Undangan Undian Nomor Urut

Rois Jajeli - detikNews
Komisioner KPU Jatim jumpa pers
Surabaya - Kebijakan KPU Jawa Timur cukup aneh. Meski akhirnya dicoret dari daftar pencalonan Gubernur Jawa Timur, namun Khofifah Indar Parawansa justru mendapat undangan untuk pengundian nomor urut.

Undangan itu diterima Ketua Umum Muslimat NU tersebut sebelum adanya rapat pleno yang akhirnya memutuskan pencoretan pasangan Khofifah-Herman S Sumawiredja. Tentunya, langkah KPU Jatim itu cukup janggal.

Lucunya lagi, KPU Jatim dengan entengnya akan meralat undangan yang sudah terlanjur di tangan Khofifah tersebut. Undangan itu untuk menghadiri pengundian nomor urut pada Senin (15/7/2013) di salah satu hotel di Surabaya.

"Betul, undangan itu memang dikeluarkan pegawai kami," ujar Ketua KPU Jatim Andry Dewanto Ahmad saat jumpa pers di kantor KPU Jatim, Jalan Raya Tenggilis, Senin (15/7/2013) dinihari.

Andry menegaskan, dengan adanya keputusan rapat pleno pada Minggu (14/7/2013) malam yang meloloskan 3 pasangan calon gubernur-calon wakil gubernur, Eggi Sudjana-M Sihat dari calon perseorangan, Bambang DH-HM Said Abdullah diusung dari PDIP dan Soekarwo-Saifullah Yusuf dari Partai Demokrat, Golkar, PAN dan beberapa parpol non parlemen lainnya, dirinya akan bertanggungjawab.

"Ada undangan oleh KPU Provinsi Jawa Timur untuk beliau. Tapi dengan keputusan ini, kita akan meralatnya dan itu tanggungjawab sebagai Ketua KPU (Jatim)," tegasnya.

Ketika ditanya lebih kenapa undangan tersebut disebar terlebih dahulu sebelum ada rapat pleno, Andry mengaku malah mendapatkan informasi tersebut dari kepolisian.

"Saya baru diberitahu polisi terkait undangan itu untuk Ibu Khofifah dan Pak Herman. Tapi sudahlah, itu sudah menjadi tanggungjawab saya dan akan kita perbaiki," jawabnya. Sebelumnya, salah satu tim sukses Khofifah mengaku juga terkejut dengan adanya undangan pengundian nomor urut itu.

"Ibu sudah dapat undangannya," kata orang dekat Khofifah ini kepada detikcom. Sementara detikcom yang mencoba menemui Khofifah di kediamannya di kawasan Jemursari gagal. Rumah sepi dan tertutup rapat.


Seorang Balita Tercebur Ke Dalam Kuali Panas. Saksikan selengkapnya di "Reportase Pagi" pukul 04.30 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(roi/gik)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
79%
Kontra
21%
MustRead close