detikcom
Rabu, 05/06/2013 11:27 WIB

TKI Asal Lamongan Tewas Ditusuk Orang Tak Dikenal di Malaysia

Eko Sudjarwo - detikNews
Lamongan - Lagi-lagi kabar tak sedap nasib TKI. Kali ini TKI asal Lamongan yang bekerja di Malaysia tewas karena ditusuk orang tak dikenal.

Informasi yang dihimpun detikcom menyebutkan, TKI tersebut adalah Hisbullah Huda alias Bowo (31) warga Desa Karanganom Kecamatan Karang Binangun. Bowo tewas karena ditusuk orang tak dikenal saat baru pulang kerja.

Kepala Desa Karanganom, Rofiq membenarkan jika Bowo salah seorang warganya yang kerja di Malaysia tewas karena ditusuk orang tak dikenal.

Kejadian penusukan, kata Rofiq, terjadi Senin lalu (3/6). Pihaknya menerima kabar meninggalnya korban dari salah seorang teman Bowo di Malaysia. "Bowo meninggal pada hari senin lalu akibat luka tusuk," kata Rofiq kepada detikcom, Rabu (5/6/2013).

Rofiq mengatakan, jenasah Bowo dikabarkan tiba di Bandara Juanda pukul 15.00 WIB dan diperkirakan akan tiba di rumah duka di Desa Karanganom pada malam hari nanti. "Kabar yang kami terima jenasah akan tiba nanti malam," ujarnya.

Saat ini, keluarga dan warga desa sudah menyiapkan kedatangan jenazah. Mereka berharap pemerintah Indonesia bersedia membantu keluarga dengan mendesak pemerintah malaysia mengusut tuntas kasus penusukan yang menewaskan Bowo.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(fat/fat)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
68%
Kontra
32%