Detik.com News
Detik.com
Rabu, 22/05/2013 12:34 WIB

Video Aksi Brutal Siswi Pasuruan, Polisi Baru Periksa Empat Teman Pelaku

Muhajir Arifin - detikNews
Video Aksi Brutal Siswi Pasuruan, Polisi Baru Periksa Empat Teman Pelaku
Pasuruan - Pelaku penganiayaan terhadap siswi SMK PGRI Pasuruan belum ditetapkan jadi tersangka. Meski dalam video berdurasi 2.6 menit itu terekam pelaku dengan brutal menghajar korban, namun polisi masih memeriksa saksi.

"Kita masih mengumpulkan keterangan dari para saksi dan menunggu hasil visum," kata Kasat Reskrim Polres Pasuruan Kota AKP Bambang Sugeng kepada detikcom, Rabu (22/5/2013).

Sejauh ini sudah empat orang saksi yang diperiksa. Mereka merupakan teman pelaku yang berada di lokasi kejadian saat aksi kekerasan di lakukan. Setelah pemeriksaan rampung dan hasil visum turun, polisi akan segera memanggil Nanda.

"Kalau tiga kali ngak hadir yang dipanggil paksa," tandas Bambang.

Nanda (20), mantan siswi SMKN 2 Pasuruan asal Desa Pleret, Kecamatan Pohjentrek, Kabupaten Pasuruan, diduga melakukan penganiayaan pada gadis asal Jalan Slamet Riyadi, Gadingrejo Kota Pasuruan di sebuah rumah di Kelurahan Blandongan, Kecamatan Bugulkidul, Kota Pasuruan.

Aksi yang dilakukan usai pulang sekolah pada 4 Maret 2013 lalu iyu direkam dengan kamera handphone hingga tersebar luas. Akibat penganiayaan itu, korban mengalami luka di wajah.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(bdh/bdh)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
99%
Kontra
1%