detikcom
Selasa, 21/05/2013 13:47 WIB

Video Brutal Siswi Pasuruan, Ortu Korban Kekerasan Lapor Polisi

Muhajir Arifin - detikNews
aksi kekerasan pelajar/Muhajir Arifin
Pasuruan - Polisi sudah mendapatkan laporan aksi brutal siswi di Pasuruan yang terekam kamera handphone. Orang tua korban, Solikin, warga Jalan Slamet Riyadi, Gadingrejo Kota Pasuruan akhirya melapor setelah melihat memar di wajah anaknya.

"Awalnya korban tidak mengaku saat ditanya luka di wajahnya. Namun setelah didesak akhirnya korban mengaku dihajar. Orang tua korban akhirnya melapor," kata Kasat Reskrim Polres Pasuruan Kota AKP Bambang Sugeng di kantornya, Selasa (21/5/2013).

Korban aksi kekerasan tersebut adalah siswi SMK PGRI Kota Pasuruan. Sementara pelaku diketahui mantan siswi SMAN 2 bernama Nanda (20), warga Jalan Pleret Utara Gang Pandean Desa Pleret, Pohjentrek, Kabupaten Pasuruan.

"Aksi tersebut dilakukan saat pulang sekolah. Korban diajak ke sebuah rumah salah satu temannya lalu dihajar di sana. Kekerasan ini dilakukan pada 4 Maret 2013 lalu," urai Bambang.

Menurut Bambang, aksi tersebut dilakukan di rumah salah satu teman pelaku di Kelurahan Balndongan, Kecamatan Bugulkidul, Kota Pasuruan. Saat kejadian, banyak penghuni rumah yang melihat. Namun anehnya, pemilik rumah tak berupaya menghentikan kekerasan tersebut.

Dikatakan Bambang, pelaku bersama tiga temannya saat melakukan penganiayaan. Namun pihaknya belum bisa memastikan apakah ketiganya terlibat dalam aksi kekerasan tersebut. Video aksi kekerasan yang tersebar tersebut diduga hanya sebagian saja dari keseluruhan kejadian.

"Kita sudah memeriksa beberapa saksi. Sedangkan Nanda juga dijadwalkan aka kita periksa," tandas Sugeng.

Menurut Bambang, pelaku dijerat pasal 80 ayat 1 Undang-undang Republik Indonesia Nomor 23 tahun 2002 subsider 170 KUHP. Pelaku terancam 6 tahun hukuman penjara.

Aksi kekerasan tersebut terekam dalam video berdurasi 2.6 menit. Aksi brutal berawal ketika pelaku dan korban ngobrol di sofa. Pelaku merebut handphone korban dan membaca pesan di layar handphone. Setelah itu pelaku diam beberapa saat dengan ekspresi penuh amarah.

Selang beberapa detik, pelaku langsung memukul kepala korban. Rangkaian penganiayaan pun dimulai. Korban dijambak, dipukul, dicakar juga ditendang. Pelaku terus menghajar meski korban tak melawan dan hanya menangis. Korban hanya bisa menutupi wajahnya yang menjadi sasaran amukan.

Indonesia jadi surga pelaku pedopilia dunia. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(bdh/bdh)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%