detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Kamis, 17/04/2014 04:58 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Minggu, 19/05/2013 10:00 WIB

Candi di Lamongan Dikenal Punya Mitos Turunkan Pangkat

Eko Sudjarwo - detikNews
File: detiksurabaya.com
Lamongan - Penemuan candi di Desa Patakan Kecamatan Sambeng, Lamongan, memiliki kisah tersendiri bagi warga desa. Sebutan candi tak bernama itu juga dikenal angker dan sering dijadikan tempat bertapa.

Selain dianggap angker, candi yang tidak pernah dikunjungi warga ini dikenal memiliki mitos. siapa saja yang naik ke bukit tersebut, maka bisa turun pangkat.

Kepala Dusun Patakan Desa Patakan, Siswanto mengaku, warga memiliki banyak mitos di candi tersebut. Salah satunya mitos yang berkembang siapa saja pejabat yang ke bukit candi tersebut pasti nantinya akan turun pangkat.

"Warga percaya itu sehingga tidak ada satupun pejabat yang mau ke areal bukit candi," kata Siswanto kepada detikcom, Minggu (19/5/2013).

Dia menambahkan, dulunya lokasi candi seringkali dijadikan tempat bertapa. Namun lama-kelamaan candi tersebut tidak lagi dijadikan tempat bertapa. Sementara selama ini warga sekitar mencoba memanfaatkan area candi untuk bercocok tanam.

Seperti pohon jati dan lain-lain. Namun tiap kali pohon jati ditanam, warga merasa tanaman tersebut tidak pernah bisa tumbuh. Kini, warga hanya memanfaatkan lahan sekitar candi untuk ditanami jagung, namun hasilnya tidak bisa maksimal.

"Berulang kali kami mencoba menanam pohon jati, berulang kali pula pohon-pohon itu akhirnya mati," ungkapnya.

Dari pantauan detikcom, batu-batu di sekitar candi sudah banyak yang diambil warga. Di dalam candi ada terowongan. Menurut warga terowongan itu jarang dimasuki orang dan tertutup dengan tanaman liar yang juga dihuni ular.

"Batu batu candi itu kini sudah banyak yang diambil warga untuk dipakai sebagai bahan membuat mushola," pungkasnya.


Seorang Balita Tercebur Ke Dalam Kuali Panas. Saksikan selengkapnya di "Reportase Pagi" pukul 04.30 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(fat/fat)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
85%
Kontra
15%