Rabu, 15/05/2013 13:11 WIB

Halangi Perbaikan Tanggul, 4 Korban Lumpur Lapindo Diamankan Polisi

Brury Susanto - detikNews
seorang korban lumpur ditangkap polisi/Brury
Sidoarjo - Empat warga korban lumpur Lapindo dari areal peta terdampak diamankan polisi. Keempat warga itu diamankan karena berupaya menghentikan aktivitas BPLS yang tengah melakukan perbaikan tanggul di titik 22.

Keempat korban lumpur Lapindo itu yakni, Husni Thamrin warga Desa Kedungbenco, Kecamatan Tangulangin, Budiono, Agus, dan Suwono merupakan warga asal Desa Jatirejo, Kecamatan Porong.

"Mereka semua kita amankan karena mengganggu kepentingan pekerjaan untuk umum," kata Kapolres Sidoarjo AKBP Marjuki kepada detikcom, di tanggul kolam penampungan lumpur Lapindo, Rabu (15/5/2013)

Mantan Kapolres Jombang tersebut menjelaskan, aktivitas pekerjaan yang dilakukan leh BPLS harus terus berjalan. Karena melihat kondisi debit luapan lumpur panas Lapindo di dalam kolam penampungan terus bertambah, dan sudah sejajar dengan bibir tanggul.

"Jika tidak dilakukan pekerjaan penanggulangan, lumpur bisa membahayakan jalur kereta api dan jalan raya," terang perwira dua melati di pundak tersebut.

Meski diamanakan, namun keempat warga korban lumpur tersebut tidak akan ditahan. "Kita hanya akan melakukan pemeriksaan untuk dimintai keterangan saja. Setelah itu keempat warga akan dibebaskan," tandas Marjuki.

Secara terpisah Nurali, salah seorang warga korban lumpur Lapindo menuturkan, apa yang dilakukan warga merupakan bentuk kekecewaannya terhadap pemerintah. Karena sudah 7 tahun, warga korban lumpur Lapindo menderita, hingga kini belum mendapatkan percepatan pembayaran ganti rugi.

"BPLS berjanji tidak akan melakukan pekerjaan penanggulangan. Apabila pembayaran ganti rugi tidak dibayar oleh PT Minarak Lapindo Jaya maupun dari pemerintah," tandas Nurali kepada detikcom.


(bdh/bdh)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Motor akan Dilarang Melintas di Jalan Protokol Jakarta

Pada Desember 2014 mendatang motor tidak diperbolehkan untuk melintas di Bundaran HI hingga Jl Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat. Rencananya motor akan dilarang di semua jalan protokol yang ada di Jakarta. Bila Anda setuju dengan kebijakan Pemprov DKI ini, pilih Pro!
Pro
34%
Kontra
66%