Detik.com News
Detik.com

Rabu, 15/05/2013 12:13 WIB

Briptu Rani Menghilang

Diduga Polisi Cantik Itu Terpukul Akibat Foto Syurnya Beredar

Tamam Mubarrok - detikNews
Diduga Polisi Cantik Itu Terpukul Akibat Foto Syurnya Beredar Daftar DPO
Mojokerto - Briptu Rani kini dicari polisi karena meninggalkan dinas di Polres Mojokerto tanpa memberikan pesan. Diduga, polisi cantik itu menghilang karena foto-foto pose syurnya.

Informasi yang dikumpulkan, polisi asal Bandung ini diduga marah dan terpukul karena foto-foto syur dirinya yang dipotret dari smartphone miliknya ada yang menyebarkan ke situs jejaring sosial.

Tak hanya itu, foto-foto Briptu Rani yang kemungkinan untuk koleksi pribadi itu juga tersebar luas di seluler kalangan polisi. "Iya memang pernah tersebar dan jadi pembicaraan," kata seorang anggota polisi saat bincang-bincang dengan detikcom.

Hingga Rabu (15/5/2013), belum ada pernyataan resmi dari Kapolres Mojokerto AKBP Eko Puji Nugroho perihal kasus ini. Saat dikonfirmasi melalui selulernya, tak ada jawaban.

Briptu Rani Indah Yuni Nugraeni yang menhilang selama 3 bulan itu, oleh Polres Mojokerto ditetapkan dalam Daftar Pencarian Orang (DPO). Polisi kelahiran 1988 asal Bandung ini memiliki satu anak perempuan. Dia juga sudah bercerai dengan suaminya yang sesama anggota polisi.

Jika polisi cantik itu tidak merasa menyebar fotonya, lantas siapa yang 'jahil'?


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(gik/gik)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
Berita Terbaru Indeks Berita ยป
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%